Seabad Gedung Sate, Fondasi Batu Bulat Anti-gempa dan 6 Juta Gulden

Kompas.com - 27/07/2020, 21:30 WIB
ILUSTRASI - Gedung Sate, Bandung, Jabar ShutterstockILUSTRASI - Gedung Sate, Bandung, Jabar

JAKARTA, KOMPAS.com - Bandung memang memiliki ciri khas yang lain dibandingkan kota-kota besar di Indonesia.

Di kota inilah, paduan bentuk dan gaya arsitektur Belanda dengan China maupun Islam banyak digunakan.

Tempat ini pun pernah menjadi surga bagi para arsitek. Nama-nama arsitek tersohor seperti Wolff dan RLA Schoemaker, Van Galeb Last, Thomas Karsten, Ed Cuypers, atau Maclaine Pont pernah menorehkan karya di kota ini.

Baca juga: Sejarah Seabad Gedung Sate, Kisah 7 Pemuda Gugur Saat Mempertahankannya dari Serangan Tentara NICA dan Gurkha

Bangunan berarsitektur kolonial pun masih ada hingga sekarang, salah satunya adalah Gedung Sate yang saat ini sudah berusia tepat 100 tahun.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

SELAMAT ULANG TAHUN KE 100 TAHUN GEDUNG SATE ! Hari ini, 27 Juli 100 tahun lalu dimulainya pembangunan gedung oleh 2000 pekerja dari seluruh Jawa Barat. Diarsiteki oleh Ir. J. Gerber. Sekarang menjadi kantor Gubernur Jawa Barat. Kami mau kasih hadiah atau GIVEAWAY kepada para netizen. Syaratnya follow akun @humas_jabar , bikin pantun atau posting foto gedung sate dan beri hashtag #100tahungedungsate Contoh: “Kalo bete dihiburnya oleh Limbad. Kalo putus dihiburnya oleh Raisa. Gedung Sate sudah berusia satu Abad. Gedungnya memang paling bagus se Indonesia.” GIVEAWAY untuk 50 netizen: Tabungan 1 juta rupiah dari BJB untuk 5 orang, 3 buah coffee maker, perangko 100tahun gdg sate, voucher belanja bahan pokok, voucher belanja baju, tas package AKB (sanitizer, masker, sabun cair), kaos T-shirt 100 tahun gedung sate. Foto by @dudisugandi

A post shared by Ridwan Kamil (@ridwankamil) on Jul 26, 2020 at 9:55pm PDT

Pada mulanya gedung ini merupakan Kantor Departement Verkeer en Waterstaat (Departemen Lalu Lintas dan Pekerjaan Umum).

Kemudian sempat menjadi pusat pemerintahan Gouvernements Bedrijven (Hindia Belanda), dan akhirnya kembali dipakai sebagai Kantor Jawatan Pekerjaan Umum.

Bangunan ini digunakan sebagai markas Divisi India ke-23 berkekuatan 2400 tentara yang ditempatkan di Jawa Barat.

Gedung Sate juga pernah digunakan sebagai tempat negosiasi terakhir antara Mayor Jenderal Hawthorn dari pihak Sekutu dan Mayor Jenderal Didi Kartasasmita dan Sjafrudin Prawiranegara mengenai batas akhir ultimatum kedua, yang disampaikan Sekutu agar masyarakat meninggalkan Bandung.

Baca juga: Menikmati Loji Gandrung Sepeninggal Jokowi

Pasca kemerdekaan, bangunan ini pernah menjadi gudang arsip Departemen PU. Kini, Gedung Sate menjadi Kantor Gubernur Jawa Barat dan merupakan salah satu tengara di Kota Bandung.

Pembangunan Gedung Sate beserta beberapa bangunan lainnya seperti Vila Isolla tak terlepas dari era kebangkitan dunia arsitektur di Kota Bandung.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terpopuler

komentar di artikel lainnya
Close Ads X