Seabad Gedung Sate, Fondasi Batu Bulat Anti-gempa dan 6 Juta Gulden

Kompas.com - 27/07/2020, 21:30 WIB
ILUSTRASI - Gedung Sate, Bandung, Jabar ShutterstockILUSTRASI - Gedung Sate, Bandung, Jabar

JAKARTA, KOMPAS.com - Bandung memang memiliki ciri khas yang lain dibandingkan kota-kota besar di Indonesia.

Di kota inilah, paduan bentuk dan gaya arsitektur Belanda dengan China maupun Islam banyak digunakan.

Tempat ini pun pernah menjadi surga bagi para arsitek. Nama-nama arsitek tersohor seperti Wolff dan RLA Schoemaker, Van Galeb Last, Thomas Karsten, Ed Cuypers, atau Maclaine Pont pernah menorehkan karya di kota ini.

Baca juga: Sejarah Seabad Gedung Sate, Kisah 7 Pemuda Gugur Saat Mempertahankannya dari Serangan Tentara NICA dan Gurkha

Bangunan berarsitektur kolonial pun masih ada hingga sekarang, salah satunya adalah Gedung Sate yang saat ini sudah berusia tepat 100 tahun.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

SELAMAT ULANG TAHUN KE 100 TAHUN GEDUNG SATE ! Hari ini, 27 Juli 100 tahun lalu dimulainya pembangunan gedung oleh 2000 pekerja dari seluruh Jawa Barat. Diarsiteki oleh Ir. J. Gerber. Sekarang menjadi kantor Gubernur Jawa Barat. Kami mau kasih hadiah atau GIVEAWAY kepada para netizen. Syaratnya follow akun @humas_jabar , bikin pantun atau posting foto gedung sate dan beri hashtag #100tahungedungsate Contoh: “Kalo bete dihiburnya oleh Limbad. Kalo putus dihiburnya oleh Raisa. Gedung Sate sudah berusia satu Abad. Gedungnya memang paling bagus se Indonesia.” GIVEAWAY untuk 50 netizen: Tabungan 1 juta rupiah dari BJB untuk 5 orang, 3 buah coffee maker, perangko 100tahun gdg sate, voucher belanja bahan pokok, voucher belanja baju, tas package AKB (sanitizer, masker, sabun cair), kaos T-shirt 100 tahun gedung sate. Foto by @dudisugandi

A post shared by Ridwan Kamil (@ridwankamil) on Jul 26, 2020 at 9:55pm PDT

Pada mulanya gedung ini merupakan Kantor Departement Verkeer en Waterstaat (Departemen Lalu Lintas dan Pekerjaan Umum).

Kemudian sempat menjadi pusat pemerintahan Gouvernements Bedrijven (Hindia Belanda), dan akhirnya kembali dipakai sebagai Kantor Jawatan Pekerjaan Umum.

Bangunan ini digunakan sebagai markas Divisi India ke-23 berkekuatan 2400 tentara yang ditempatkan di Jawa Barat.

Gedung Sate juga pernah digunakan sebagai tempat negosiasi terakhir antara Mayor Jenderal Hawthorn dari pihak Sekutu dan Mayor Jenderal Didi Kartasasmita dan Sjafrudin Prawiranegara mengenai batas akhir ultimatum kedua, yang disampaikan Sekutu agar masyarakat meninggalkan Bandung.

Baca juga: Menikmati Loji Gandrung Sepeninggal Jokowi

Pasca kemerdekaan, bangunan ini pernah menjadi gudang arsip Departemen PU. Kini, Gedung Sate menjadi Kantor Gubernur Jawa Barat dan merupakan salah satu tengara di Kota Bandung.

Pembangunan Gedung Sate beserta beberapa bangunan lainnya seperti Vila Isolla tak terlepas dari era kebangkitan dunia arsitektur di Kota Bandung.

Kantor Gubernur Jawa Barat atau akrab disebut Gedung Sate.KOMPAS.COM/DENDI RAMDHANI Kantor Gubernur Jawa Barat atau akrab disebut Gedung Sate.
Mengutip pemberitaan Harian Kompas, 13 Januari 1988, Gedung Sate merupakan bangunan pertama di Indonesia yang menggunakan beton bertulang yang dirancang oleh arsitek J Berger.

Pembangunannya dimulai pada 27 Juli 1920 yang ditandai dengan peletakan batu pertama oleh Johanna Catherina Coops, putri Wali Kota Bandung B Coops, dan Gubernur Jenderal di Batavia yang diwakili Petronella Roelofsen.

Pembangunan Gedung Sate awalnya dilaksanakan sebagai rencana besar pembangunan Kota Bandung secara menyeluruh.

Baca juga: Biro Arsitektur Bandung Jadi Finalis Penghargaan Dunia

Saat ini masyarakat lebih senang menyebutnya sebagai Gedung Sate, sebab terdapat enam tusuk bulatan menyerupai sate pada puncak menara gedung.

Keenam bulatan tersebut sebenarnya menunjukkan besarnya biaya pembangunan gedung yang mencapai enam juta gulden.

Langgam arsitektunya memadukan aliran Moor yang bergaya Spanyol dengan gaya arsitektur Indonesia.

Misalnya bagian atap gedung yang dirancang dengan tiga tingkat atau tumpukan piramid dengan jumlah ganjil dengan ukuran semakin ke atas semakin kecil, disebut mirip dengan meru di Bali.

Baca juga: Sejarah Ombilin Sawahlunto, dari Kota Tambang Jadi Situs Warisan Dunia

Salah satu tampilan dari beberapa bagian yang menyusun dinding Gedung Sate sehingga gedung tersebut masih berdiri kokoh hingga kini, Bandung, Kamis (16/1/2020).kompas.com / Nabilla Ramadhian Salah satu tampilan dari beberapa bagian yang menyusun dinding Gedung Sate sehingga gedung tersebut masih berdiri kokoh hingga kini, Bandung, Kamis (16/1/2020).
Sementara atap gedung terbuat dari sirap. Secara keseluruhan, Gedung Sate memberikan kesan anggun dan berwibawa.

Terutama karena letaknya yang sengaja cukup jauh dari jalan raya serta keberadaan pintu gerbang lebar yang memperlihatkan kemegahan bangunan.

Keunikan lainnya terletak pada fondasi bangunan. Batu fondasi yang digunakan adalah batu bulat bertautan yang dibawa dari daerah Arcamanik dan Manglayang.

Fondasi batu di Gedung Sate sengaja dibuat menjadi bulat agar dapat menyesuaikan diri dan tetap stabil saat terjadi gempa bumi.

Pemberitaan Harian Kompas 2 Januari 2010 menyebutkan, selama konstruksi, pengerjaan Gedung Sate melibatkan sekitar 2.000 pekerja.

Baca juga: Sejarah Sarinah, Mal dan Pencakar Langit Pertama di Indonesia

Konstruksinya sendiri diselesaikan pada September 1924. Semula, Gedung Sate terdiri dari gedung utama dan gedung di samping timur untuk Kantor Pusat Post Telefoon en Telegraaf.

Lalu pada tahun 1980, gedung utama dipakai sebagai Kantor Gubernur Jabar dan gedung samping timur menjadi Museum Pos.

Selanjutnya pada tahun 1977, terdapat penambahan gedung di sisi samping barat yang digunakan sebagai kantor DPRD Jawa Barat.

 



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X