Kondisi Properti 2017 Masih Stagnan

Kompas.com - 13/07/2017, 21:28 WIB
Ilustrasi properti www.shutterstock.comIlustrasi properti
Penulis Dani Prabowo
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KompasProperti - Prediksi sebagian pengembang bahwa tahun ini bakal menjadi tahun kebangkitan sektor properti tidak sepenuhnya tepat.

Kendati pemerintah telah memberikan stimulus untuk mendorong pertumbuhan, namun hal itu tidak berjalan mulus.

Saat ajang South East Asia Property Awards 2016 digelar di Singapura pada 23-24 November 2016 lalu, Direktur PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) Herman Nagaria, secara tegas menyatakan hal tersebut.

"Sekaranglah saat terbaik untuk membeli, dan berinvestasi properti," katanya saat itu.

Berbagai alasan diungkapkan, seperti harga yang terkoreksi jauh, bila dibandingkan tahun 2011-2013 yang melonjak mencapai 30-40 persen.

Kemudian, stimulus pemerintah melalui paket kebijakan ekonomi, mulai dari penurunan bunga kredit, relaksasi loan to value, potongan pajak penjualan, deregulasi perizinan, hingga amnesti pajak.

Paket-paket tersebut sengaja dikeluarkan untuk mendorong minat masyarakat berinvestasi di sektor properti.

Senior Associate Director Research Colliers International Indonesia Ferry Salanto menilai, bila pemerintah konsisten menerapkan kebijakan yang dibuatnya, bisa jadi sektor properti Indonesia dapat segera bangkit.

"Sekarang masih struggling, cuma kalau asumsi dari indikasi ekonomi, kemudian kebijakan dijalankan konsisten, bunga bank terjaga, itu namanya ada kesempatan properti itu bisa pulih," kata Ferry kepada KompasProperti, Kamis (13/7/2017).

Menurut dia, para pengembang sebenarnya telah menangkap sinyal perbaikan sektor properti sejak tahun lalu yang disikapi dengan meluncurkan produk properti baru.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X