KILAS

Penyelesaian RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran Sudah 100 Persen

Kompas.com - 23/03/2020, 12:15 WIB
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, saat mempersiapkan RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran Jakarta, Minggu (22/3/2020). DOK. Humas Kementerian PUPRMenteri PUPR Basuki Hadimuljono, saat mempersiapkan RS Darurat Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran Jakarta, Minggu (22/3/2020).

KOMPAS.com - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan, penyelesaian Rumah Sakit (RS) Darurat Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) di Wisma Atlet Kemayoran sudah 100 persen.

“Peralatan medis sudah tiba dan sedang diinstalasi petugas. Mudah-mudahan sore ini seluruh kegiatan pembangunan RS Darurat Covid-19 selesai, dan akan dilaksanakan gladi resik atau uji coba untuk merawat pasien yang datang,” kata Basuki, di Wisma Atlet Kemayoran Jakarta, Minggu (22/3/2020), seperti dalam keterangan tertulisnya.

Sebelumnya, Kementerian PUPR telah melakukan tiga komponen pekerjaan dalam menyiapkan Wisma Atlet Kemayoran sebagai RS Darurat Covid-19. Pertama, membersihkan semua ruangan karena setelah Asian Games 2018, gedung tersebut tidak digunakan.

Kedua, berkoordinasi dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk menyemprot disinfektan pada bagian luar dan dalam ruangan. Ketiga, memperbaiki ruangan yang dibutuhkan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19.

Baca juga: Jalan Panjang Wisma Atlet Kemayoran Sebelum Disulap Jadi RS Darurat Covid-19

“Sebelumnya banyak ruangan yang tidak bersekat. Beberapa ruangan yang sebelumnya terkotak-kotak juga dijebol untuk ruang radiologi, laboratorium dan farmasi, serta ICU,” kata Basuki.

Basuki menambahkan, seluruh ruangan tersebut berada di lantai satu, serta jalur mobilisasi antara pasien dan petugas diupayakan terpisah.

Hal tersebut merupakan bentuk sinergi Kementerian PUPR dengan berbagai kementerian dan lembaga pemerintah dalam menangani Covid-19.

Namun, komando utama tetap berasal dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 serta Panglima TNI.

“Tim paramedis yang bertugas akan dikomandoi TNI, Polri, Kemenkes, dan para relawan. Semuanya bekerja bersama,” kata Basuki.

Baca juga: Polri Terjunkan 30 Tenaga Medis Tangani Pasien Covid-19 di Wisma Atlet

Sementara itu, peralatan dan infrastruktur rumah sakit berasal dari Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI).

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X