Ignatius Untung S
Praktisi Neuromarketing dan Behavioral Science

Praktisi Neuromarketing dan Behavioral Science

Mempertanyakan "New Normal" (III)

Kompas.com - 03/05/2020, 08:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Chief Creative Ogilvy Piyush Pandey berpendapat bahwa great brand is like good friend. Dan teman yang baik mau berkorban dan mengenyampingkan agenda pribadi ketika temannya sedang dalam kesusahan.

Maka dari itu brand yang tidak “mengkhianati” konsumennya akan menuai hubungan yang luar biasa seperti sahabat yang sudah menjalani susah senang bersama.

Periode pandemi ini menjadi panggung nyata yang mempertontonkan bagaimana brand-brand berjiwa besar berani berkorban untuk berbuat sesuatu untuk masyarakat termasuk mengubah pabrik parfum dan pelembab menjadi pabrik hand sanitizer yang hasilnya disumbangkan.

Syarat berikutnya, bagaimana brand offer, dan brand experience kita bisa hadir memberikan reward dan pleasure untuk kebiasaan baru tetap bertahan.

Lebih jauh lagi brand besar bisa beroperasi pada dua level dalam Maslow Hierarchy of Needs; pada level kebutuhan psikologis sebagai pemenuhan kebutuhan dasar dan juga pada level self esteem sebagai brand yang membawa pembelinya kepada satu level kebanggan tertentu.

Periode isolasi adalah periode di mana marketer harus lebih mengedepankan brand belief yang memiliki niat baik dan tulus terhadap konsumennya ketimbang sekadar penawaran transaksional.

Syarat selanjutnya adalah brand bisa ambil bagian dan menciptakan pengalaman dinamis sehingga tidak tergerus oleh jebakan mesin adaptasi manusia.

Sebagai syarat terakhir adalah brand bisa mendorong terciptanya craving di sisi konsumen akibat kebiasaan demikian, sehingga membuat konsumen kecanduan bahkan ketika dirangsang oleh memori soal brand ini.

Semoga Indonesia segera pulih, bisnis yang mengalami kesulitan bisa kembali bergairah, dan yang telanjur mendapat keuntungan bisa terus berkembang. 

 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.