Bisnis Jalan Tol Anjlok, Pemerintah Upayakan Sejumlah Stimulus

Kompas.com - 07/04/2020, 20:39 WIB
Jalan Tol Jakarta-Cikampek (Japek), Simpang Susun (SS) Cibitung Km 24+600 Dok. PT. Jasa Marga (Persero) Tbk. Cabang Jakarta-CikampekJalan Tol Jakarta-Cikampek (Japek), Simpang Susun (SS) Cibitung Km 24+600

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah mengupayakan sejumlah insentif dan stimulus untuk industri dan bisnis jalan tol yang terdampak pandemi Corona Virus Desease-19 atau Covid-19.

Hal itu dilakukan menyusul catatan anjloknya lalu lintas harian rata-rata ( LHR) pada Maret 2020 sebesar 40 persen hingga 60 persen dari LHR normal.

Berdasarkan data Asosiasi Tol Indonesia ( ATI), LHR Tol Jadebotabek pada minggu pertama Februari sebanyak 3,191 juta kendaraan, sementara LHR pada pekan pertama Maret turun menjadi 3,124 juta kendaraan.

Angka itu terus merosot, pada pekan kedua Februari berada pada angka 3,167 juta kendaraan, sementara pekan kedua Maret menjadi 3,060 juta kendaraan.

Baca juga: Tangani Covid-19, Kementerian PUPR Realokasi Anggaran Rp 24,53 Triliun

Berturut-turut pada pekan ketiga Februari menjadi 3,153 juta kendaraan, kemudian periode yang sama bulan Maret menjadi 2,483 juta kendaraan.

Pekan keempat Februari sebanyak 3,110 juta kendaraan menjadi hanya 1,060 juta kendaraan pada pekan keempat Maret.

Mulai Sabtu (21/3/2020) besok, PT Hutama Karya (Persero) menutup sementara fasilitas isi ulang atau top up tunai di seluruh gardu Ruas Tol Bakauheni-Terbanggi Besar (Bakter).Hutama Karya Mulai Sabtu (21/3/2020) besok, PT Hutama Karya (Persero) menutup sementara fasilitas isi ulang atau top up tunai di seluruh gardu Ruas Tol Bakauheni-Terbanggi Besar (Bakter).
Adapun untuk LHR Tol Trans Jawa, tercatat 1,257 juta kendaraan pada Februari menjadi hanya 840.000 kendaraan pada Maret.

Anjloknya LHR ini sangat memenaruhi pendapatan badan usaha jalan tol (BUJT). Akibatnya,  kesanggupan mereka membayar kewajiban baik utang pokok maupun bunga ke perbankan, menjadi berkurang.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono memastikan, pihaknya akan mencoba fokus mengupayakan insentif dan stimulus kepada Kementerian Keuangan, agar bisnis dan industri jalan tol tetap berjalan.

Baca juga: Proyek Infrastruktur Berlanjut, Pemerintah Jamin Hak Pekerja Konstruksi

"Untuk itu, kami melalui Direktorat Jenderal Bina Marga dan ATI masih berdiskusi," tutur Basuki dalam konferensi video di Jakarta, Selasa (7/4/2020).

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X