Incar Marketing Sales Rp 900 Miliar, Triniti Fokus Landed House

Kompas.com - 06/03/2020, 13:27 WIB
Presiden & CEO PT Perintis Triniti Properti Tbk Ishak Chandra (kanan) didampingi DIrektur PT Perintis Triniti Properti Tbk Johannes L Andayaprana (kiri) memaparkan prospek pasar properti Indonesia 2020, Kamis (5/3/2020).
Hilda B Alexander/Kompas.comPresiden & CEO PT Perintis Triniti Properti Tbk Ishak Chandra (kanan) didampingi DIrektur PT Perintis Triniti Properti Tbk Johannes L Andayaprana (kiri) memaparkan prospek pasar properti Indonesia 2020, Kamis (5/3/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kendati kondisi global masih diwarnai ketidakpastian yang dipicu wabah virus corona, tetapi sektor properti Indonesia masih meruapkan optimisme.

Hal ini ditandai dengan pergerakan positif penjualan pada awal 2020 dari sejumlah pameran dan juga aktivitas marketing internal.

President and CEO PT Perintis Triniti Properti Tbk Ishak Chandra mengungkapkan, pada pameran yang digelar BCA pada 21-23 Februari lalu, contohnya, perusahaan dapat mencetak penjualan hingga Rp 23 miliar.

"Angka penjualan ini membuktikan sektor properti kita terus bergerak. Terutama hunian, karena merupakan kebutuhan primer masayarakat," kata Ishak menjawab Kompas.com, Kamis (5/3/2020).

Kendati belum bersedia mengungkapkan catatan penjualan Januari-Februari, Ishak memastikan hasilnya positif dengan tren meningkat.

Baca juga: Danai Proyek Baru, Triniti Lepas 25 Persen Kepemilikan Lewat IPO

Karena itu, Triniti tidak akan merevisi target marketing sales tahun 2020 ini yang ditetapkan senilai Rp 900 miliar.

Ishak mengharapkan target tersebut terpenuhi dari proyek terbaru Marcs Boulevard di Batam, seluas 23 hektar.

Proyek ini merupakan kolaborasi, di mana Triniti memegang porsi kepemilikan mayoritas sekitar 60 persen hingga 70 persen.

Marcs Boulevard dirancang dalam lima distrik berbeda dengan dominasi hunian tapak atau landed house, yakni Paul Marc, Dean Marc, Grant Marc, Will Marc, dan Ollen Marc.

Pelaksanaan konstruksi akan dibagi dalam tiga tahap. Masing-masing tahap membutuhkan waktu pengembangan sekitar empat tahun hingga lima tahun.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X