Kompas.com - 12/01/2015, 08:50 WIB
Pencakar langit berjuluk Walkie Talkie ini ditutupi kerai aluminium agar tidak merefleksikan panas matahari. London Evening StandardPencakar langit berjuluk Walkie Talkie ini ditutupi kerai aluminium agar tidak merefleksikan panas matahari.
|
EditorHilda B Alexander
KOMPAS.com - Perlawanan terhadap pembangunan pencakar langit besar-besaran di London, kembali disuarakan para pakar arsitektur setempat. Satu di antaranya kantor arsitek yang dimiliki keluarga Quinlan dan Francis Terry.

Mereka menolak pembangunan gedung-gedung jangkung yang selama ini telah mengubah kaki langit dan wajah ibu kota Inggris, tersebut. Untuk saat ini saja, setidaknya terdapat 250 proyek pencakar langit baru yang akan dibangun.

Menurut Quinlan, London telah berubah dalam beberapa tahun terakhir. Perubahan ditandai dengan hadirnya struktur baru seperti The Shard yang didesain Renzo Piano, dan gedung kontroversial "Walkie Talkie" karya Rafael Vinoly.

Sebagai ganti penolakan atas 250 proyek gedung baru, Quinlan menawarkan proposal proyek di eks situs Hyde Park dalam gaya kota blok Paris yang dirancang George Eugène Haussmann pada abad 19. Proyek ini memiliki atap berfasad batu dengan penekanan pada pengembangan skala yang lebih kecil.

Selain keluarga Quinlan, profesional arsitek lainnya yang menyuarakan oposisi terhadap gedung pencakar langit adalah Paul Murrain. Dia merupakan seorang urbanis dan hingga kini menjadi penasihat arsitektur untuk Pangeran Charles dan Nicholas, anak laki-laki Smith, mantan penasihat kanselir, George Osborne.

Paul pun membentuk sebuah kelompok lobi bernama "Create Streets". Mereka telah mengidentifikasi rencana untuk pengembangan 18.000 rumah baru di sekitar pembangkit listrik Battersea. Termasuk skema yang disusun Frank Gehry dan Foster+Partners sebagai contoh utama tren pengembangan hunian masa depan.

"Kami didukung oleh orang-orang biasa dan memenangkan hati mereka, tetapi tidak untuk para politisi dan arsitek," ujar Quinlan.

Dia menambahkan, pencakar-pencakar langit yang mewarnai horison London dan terbuat dari baja dan kaca tidak menghasilkan bangunan yang berguna selama lebih dari 25 tahun.

"Untuk itu, kami berusaha membuat kepadatan dibanding membangun pencakar langit. London tak butuh itu. Jika Anda melihat Roma, Paris, dan Milan, Anda akan memiliki kepadatan perkotaan seperti itu," lanjut Quinlan.

"Create Streets" melaporkan, 
kebanyakan warga London merasa lebih bahagia, dan berkurang stresnya serta berpendapat kecil kemungkinannya untuk menjadi korban kejahatan di jalan-jalan konvensional ketimbang dalam bangunan besar bertingkat tinggi.

Laporan tersebut juga mengatakan warga London lebih sosial inklusif dengan konsep pengembangan jalan-jalan konvensional ketimbang berada di gedung pencakar langit. Nicholas mengatakan, saat ini Inggris berada dalam bahaya, kembali ke era perencanaan dengan dampak buruk tahun 1960-an.

"Populasi London meningkat cepat tetapi respon kita, justru membangun menara multi-tingkat yang bukan merupakan keputusan tepat," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.