Kompas.com - 14/04/2014, 17:59 WIB
Penulis Tabita Diela
|
EditorHilda B Alexander
KOMPAS.com - Sekadar berhati-hati saja belum cukup baik dalam merawat lantai kayu. Anda perlu tanggap dan mengenal unsur-unsur yang bisa merusak lantai tersebut. Pasalnya, akan fatal jika Anda tidak menaruh perhatian yang cukup, atau tidak mengetahui bahan-bahan perusak kayu.

Ada tindakan-tindakan yang awalnya dimaksudkan pemilik rumah untuk merawat lantai kesukaannya malah berbalik dan merusak permukaan kayu. Ada juga tindakan sederhana yang lupa dilakukan oleh pemilik rumah dan berakibat fatal. Berikut ini tindakan-tindakan tersebut.

Tindakan sederhana pertama yang sering lupa dilakukan oleh pemilik rumah adalah membersihkan alas kaki menggunakan keset. Pasir dan kotoran lain yang menempel di sepatu sama seperti amplas pada permukaan kayu. Hal ini tentu saja bisa merusak permukaan lantai kayu.

"Di ruang komersial, mereka menyebutnya karpet walk-off, karena mereka (pemilik toko) ingin Anda melewati keset dan meluruhkan batu atau kotoran dari permukaan sepatu Anda. Harapannya, kaki Anda lebih bersih ketika menginjak lantai," ujar Chris Sy dari Carlisle Wide Plan Floors.

Selain di pintu utama rumah, Sy juga mengatakan Anda bisa menempatkan keset atau karpet di lokasi lain dengan "lalu lintas" tinggi. Salah satu contohnya adalah dapur. Letakkan runner atau keset panjang di dapur agar kaki Anda tidak langsung menginjak lantai.

Tindakan kedua adalah merekatkan karpet pada lantai kayu. Tindakan tersebut memang bermaksud baik, yaitu agar karpet  tidak bergerak bebas dan merusak permukaan kayu. Sayangnya, perekat malah bisa merusak permukaan lantai. Sy menganggap perekat membuat karpet hampir tidak mungkin dilepaskan dari lantai. "Bahkan ketika bisa dicabut, karpet akan membawa sebagian finishing lantai," ujar Sy.

Selain perekat, hindari juga menggunakan karpet dengan bagian dasar yang lengket. Gunakan selalu karpet berbahan alami dan tidak menempel pada lantai.

Tindakan sederhana ketiga yang bisa merusak lantai adalah lupa atau enggan menggunakan alas furnitur. Alas yang terbuat dari karet atau silikon akan mencegah goresan furnitur. Ketika duduk atau menempatkan barang-barang di permukaannya, furnitur tersebut bisa bergeser dan merusak lantai.

Membersihkan lantai kayu pun berpotensi merusak lantai. Terutama, jika salah menggunakan larutan pembersih. Hindari pembersih yang menggunakan banyak bahan kimia dan wax. Selain memastikan larutan pembersihnya tidak "berat", pastikan juga jumlah air yang Anda gunakan tidak terlalu banyak.

"Banyak orang mengepel dengan terlalu banyak air. Semakin banyak air masuk ke dalam lantai akan menumpuk air di bawah lantai. Hal ini akan menyebabkan pergerakan negatif," imbuh Sy.

Sekadar lupa memotong kuku binatang peliharaan pun bisa membuat lantai kayu rusak. Perhatikan hal-hal sederhana dan kerusakan-kerusakan kecil. Mulailah merawat lantai sejak dini. Jangan membiarkannya sampai terlalu lama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.