Menara Eiffel di Kampung Sarosah, Sampah Visual Perenggut Keindahan Alam

Kompas.com - 20/12/2020, 09:32 WIB
Bangunan ikonik bergaya Eropa di Kampung Sarosah, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat. Facebook Bambang EryudhawanBangunan ikonik bergaya Eropa di Kampung Sarosah, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pernahkah Anda melihat Menara Eiffel di Merapi Park Yogyakarta dan Punti Kayu Palembang? Atau warna-warni arsitektural khas Skandinavian di sejumlah kabupaten di Indonesia? 

Inilah fenomena terkini yang memenuhi ruang-ruang publik kita. Ikon-ikon wisata dunia dibangun dan dipaksa menjadi ikon domestik dengan tujuan untuk menarik minat wisatawan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Alhasil, kota dan kabupaten yang terobsesi menjadi popular itu hilang daya tarik inherennya. Tak lagi ada ciri khas, tradisi, dan akar budaya yang menawarkan keragaman.

Yang ada hanya duplikasi, imitasi, dan jalan pintas yang minim kreativitas dan kemalasan pemerintahan daerah (pemda).

Termasuk yang terjadi di Kampung Sarosah yang berlokasi di Lembah Harau Kabupaten Lima Puluh Kota Sumatera Barat.

Baca juga: Pengamat: Kampung Warna-warni Jakarta, Hanya Kosmetik

Kampung ini beken dan viral di media sosial, karena menawarkan obyek wisata Eropa macam kincir angin yang dibangun tepat di belakang dua bukit Lembah Harau.

Tempat wisata bernama Kampung Sarosah di Lembah Harau, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat.dok. Instagram @kampuangsarosah Tempat wisata bernama Kampung Sarosah di Lembah Harau, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat.
Imitasi ikon wistawa ini menuai kritik tajam dari sejumlah kalangan karena merusak panorama alam sekitar yang ciamik dan natural.

Kepada Kompas.com, Urbanis sekaligus Anggota Tim Ahli Cagar Budaya DKI Jakarta Bambang Eryudhawan menyayangkan fenomena ini.

Dia menyebut bangunan wisata Eropa itu sebagai sampah visual yang menganggu masyarakat yang ingin menikmati keindahan alam sekitar.

"Masalahnya orang yang mencintai panorama alam yang indah sekarang terusik dong dengan kehadiran bangunan itu. Itu sampah visual," kata Bambang, Kamis (17/12/2020).

Meski demikian, Yudha (sapaan akrabnya), tidak melarang pemerintah membangun struktur gaya Eropa, namun harus dipertimbangkan secara matang keserasiannya dengan kondisi alamiah sekitar.

Tempat wisata bernama Kampung Sarosah di Lembah Harau, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat.dok. Instagram @kampuangsarosah Tempat wisata bernama Kampung Sarosah di Lembah Harau, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat.
Yudha juga mempertanyakan kehadiran pemda di kota tersebut. Ikon-ikon imitasi tersebut tidak mungkin dibangun tanpa seizin Pemda.

"Saya justru mempertanyakan, pemda itu ke mana, bagaimana proses perizinan dan pertimbangan sampai dibuat bangunan seperti ini," tegas Yudha.

Dia menuturkan, untuk Kampung Sarosah yang mengandalkan wisata alamiah tidak cocok dibangun ikon-ikon replika dunia.

Alih-alih memperindah panorama, sebaliknya justru kelewat batas. Bangunan-bangunan replika tersebut merenggut keindahan alam Lembah Harau.

"Silakan berekreasi, tapi ya nggak seperti itu. Karena ini sudah crossing borders, kelewat batas," kata Yudha.

Tempat wisata di Kampung Sarosah, dibuka sejak Senin (15/6/2020). Kampung ini menawarkan banyak obyek wisata kekinian yang sengaja dibuat instagramable.

Salah satunya adalah Kampung Eropa yang dihiasi replika Menara Eiffel dan bangunan warna-warni yang mengelilinginya.

Replika Menara Eiffel di Kampung Sarosah, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera BaratInstagram Kampuang Sarosah Replika Menara Eiffel di Kampung Sarosah, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat
Selain Kampung Eropa, di sini juga terdapat Kampung Jepang dan Korea serta sejumlah rumah gadang.

Pengelola kampung wisata ini memberlakukan jam operasional pukul 09.00–17.00 WIB pada hari biasa dan mulai pukul 08.00–17.00 WIB pada akhir pekan.

Harga tiketnya Rp 20.000 per orang untuk masuk ke satu kawasan. Pengelola juga menyediakan tiket terusan seharga Rp 30.000 untuk berkunjung ke area Eropa dan Asian Heritage sekaligus.

Jika ingin menaiki sampan maka pengunjung harus membayar sebesar Rp 20.000 untuk menyewanya.

Sementara sepeda gantung, harganya berada di kisaran Rp 25.000 dan sepeda air dengan harga tiketnya Rp 30.000.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Genjot Kualitas Furnitur, Ada Diskon Pembelian Mesin Peralatan

Genjot Kualitas Furnitur, Ada Diskon Pembelian Mesin Peralatan

Berita
Inilah 5 Infrastruktur Terbesar di Asia-Pasifik, IKN Indonesia Salah Satunya

Inilah 5 Infrastruktur Terbesar di Asia-Pasifik, IKN Indonesia Salah Satunya

Berita
PHRI Jakarta Tolak Program Sertifikasi CHSE Kemenparekraf, Ini Alasannya

PHRI Jakarta Tolak Program Sertifikasi CHSE Kemenparekraf, Ini Alasannya

Hotel
Ini Deretan Hotel Mewah yang Didesain Perancang Busana (I)

Ini Deretan Hotel Mewah yang Didesain Perancang Busana (I)

Hotel
Rumah Anda Sempit? Ini 8 Cara Membuatnya Lebih Lega dan Nyaman

Rumah Anda Sempit? Ini 8 Cara Membuatnya Lebih Lega dan Nyaman

Umum
[POPULER PROPERTI] Tahun 2022 Tuntas, Pembebasan Lahan Tol Cijago Baru 80 Persen

[POPULER PROPERTI] Tahun 2022 Tuntas, Pembebasan Lahan Tol Cijago Baru 80 Persen

Berita
Konstruksi Tuntas, Arena Dayung Dimanfaatkan Atlet PON Papua Latihan

Konstruksi Tuntas, Arena Dayung Dimanfaatkan Atlet PON Papua Latihan

Berita
Dibanderol Rp 600 Juta, Apartemen Ini Bisa Ditempuh 3 Menit dari Tol Gading-Serpong

Dibanderol Rp 600 Juta, Apartemen Ini Bisa Ditempuh 3 Menit dari Tol Gading-Serpong

Apartemen
Selama Uji Coba, Ini Kendaraan yang Boleh Lintasi Jembatan Sei Alalak

Selama Uji Coba, Ini Kendaraan yang Boleh Lintasi Jembatan Sei Alalak

Berita
Atas Perintah Jokowi, Jembatan Sei Alalak 'Open Traffic' Minggu Ini

Atas Perintah Jokowi, Jembatan Sei Alalak "Open Traffic" Minggu Ini

Berita
50 Rumah Subsidi di Bali Dapat Bantuan Jalan Lingkungan Rp 182 Juta

50 Rumah Subsidi di Bali Dapat Bantuan Jalan Lingkungan Rp 182 Juta

Berita
Baru 80 Persen, Pembebasan Lahan Tol Cijago Terganjal Sejumlah Kendala

Baru 80 Persen, Pembebasan Lahan Tol Cijago Terganjal Sejumlah Kendala

Konstruksi
[POPULER PROPERTI] Toilet Ala Hotel Bintang Lima Hadir di Pasar Modern BSD City, Tarif Dipatok Rp 2.000

[POPULER PROPERTI] Toilet Ala Hotel Bintang Lima Hadir di Pasar Modern BSD City, Tarif Dipatok Rp 2.000

Berita
Gunakan Fasad Lama, Bangunan Ini Direkonstruksi Lebih Kontemporer

Gunakan Fasad Lama, Bangunan Ini Direkonstruksi Lebih Kontemporer

Konstruksi
Terpanjang di Indonesia, 585 Batang Rel Kereta Cepat Jakarta Bandung Siap Dipasang

Terpanjang di Indonesia, 585 Batang Rel Kereta Cepat Jakarta Bandung Siap Dipasang

Berita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.