Akhirnya Terminal Amplas Direvitalisasi, Edy Rahmayadi: Ini Sejarah...

Kompas.com - 10/11/2020, 18:48 WIB

MEDAN, KOMPAS.com - Terminal Terpadu Tipe A Amplas di Kota Medan, Sumatera Utara, akhirnya direvitalisasi. 

Proses revitalisasi dilakukan secara resmi melalui peletakkan batu pertama atau ground breaking pada Minggu (8/11/2020).

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menuturkan, Medan sebagai kota metropolitan harus memiliki angkutan publik yang masif, bagus, dan signifikan mendukung mobilitas warganya.

Hal ini karena Amplas merupakan salah satu prasarana penting di Sumatera Utara sehingga perlu pengelolaan yang tepat.

Dia kemudian membandingkan Medan dengan Jakarta yang penduduknya lima kali lipat lebih banyak, mampu mendorong penggunaan transportasi umum lebih dari 1,2 juta orang.

Tentu saja, capaian ini tak terlepas dari pengelolaan dan sistem transportasi yang baik dan terintegrasi.

"Kalau di sini, kereta masih sekitar 6.000 penumpang, bus 10.000 orang. Jadi, angkutan massal harus kita siapkan dari sekarang," kata Budi seperti dikutip dari rilis Biro Humas dan Keprotokolan Setdaprov Sumatera Utara, Selasa (10/11/2020).

Baca juga: Terminal Peti Kemas Belawan Beri Eksportir 72 Jam Free Time

Pembangunan terminal rencananya dikerjakan selama dua tahun dengan konsep multifungsi dan mengintegrasikan hotel, mal, tempat olahraga, dan sebagainya. 

Proyek seperti ini, imbuh Budi, sudah dimulai di Kota Sukabumi, Jawa Barat, dengan menggandeng investor swasta.

Dia berharap revitalisasi Terminal Amplas dan Pinang Baris juga akan dikerjasamakan dengan swasta.

Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi mengatakan, revitalisasi Terminal Amplas menjadi sejarah baru bagi Sumatera Utara.

Terminal akan diubah dan berstandar tinggi seperti stasiun kereta api.

"Saya tahu persis kondisi terminal ini karena sejak kecil sering menginjak tempat ini. Ini sejarah..." kata Edy di pendopo rumah dinasnya, Selasa (10/11/2020).

Bukan hanya Amplas, Edy berharap Kementerian Perhubungan juga melakukan hal yang sama pada Terminal Pinang Baris, karena dua terminal ini sangat penting.

Kedua terminal ini pengelolaannya telah diserahkan kepada Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan pada pertengahan Mei 2020.

Baca juga: Tanpa Peresmian, Terminal Baru Bandara El Tari Mulai Beroperasi "Tahun 2021, mungkin Februari, Pak Menteri boleh groundbreaking lagi di Pinang Baris sehingga lengkaplah," ujarnya.

Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiadi menambahkan, awalnya target pembangunan Terminal Amplas tiga tahun, namun dipangkas menjadi dua tahun sesuai arahan Menteri Perhubungan dan permintaan Gubernur Sumatera Utara.

Mengawali pembangunan terminal, pihaknya melakukan kegiatan padat karya dengan melibatkan masyarakat sebagai pekerja.

Mereka yang direkrut kebanyakan yang telah kehilangan pekerjaan akibat Pandemi Covid-19.

"Kami melakukan revitalisasi untuk memberikan pelayanan transportasi yang lebih baik dan sesuai arahan Pak Presiden, semua pembangunan harus mampu meningkatkan perekonomian masyarakat makanya kita lakukan program padat karya," kata Budi.

Adapun biaya yang dialokasikan untuk pembangunan Terminal Amplas sebesar Rp 45 miliar yang bersumber dari Surat Berharga Syariah Negara (ABSN).

Target pembangunan selama tiga tahun periode 2020-2021 dengan skema kontrak tahun jamak (multiyears contract).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.