Menakjubkan, Kreasi Unik Arsitektur Rumah Bambu di Bali

Kompas.com - 07/11/2020, 09:00 WIB
Interior lantai dua Riverbend Bamboo House karya Ibuku Team www.arsitag.comInterior lantai dua Riverbend Bamboo House karya Ibuku Team

KOMPAS.com - Arsitektur rumah bambu mungkin dianggap remeh bagi sebagian kalangan.

Hal ini masih terjadi karena citra rumah bambu kerap dipandang sebagai “gubuk reyot”. Selain itu, bahan bambu juga lekat dengan rumah sederhana di Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Padahal, bahan bambu mudah didapat dan diolah menjadi bahan bangunan. Di dunia arsitektur, banyak arsitek yang piawai memanfaatkan bambu sebagai unsur utama desain.

Satu di antaranya adalah Agung Budi Raharsa, bersama Ibuku Team. Karyanya arsitektur bambunya, diakui dunia dan mendapat berbagai penghargaan.

Riverbend Bamboo House membuktikan bambu bukan lagi sekadar bahan rumah sederhana, tetapi sebuah karya arsitektur unik yang menakjubkan.

Eksterior Riverbend yang mengikuti bentuk Sungai Ayung. www.arsitag.com Eksterior Riverbend yang mengikuti bentuk Sungai Ayung.
Sungguh, keindahan arsitektur bambu Riverbend Bamboo House sulit untuk dituangkan dalam sebuah tulisan.

Tak ada kata setara yang mampu bersanding dengan karya Agung Budi Raharsa. Hingga akhirnya, sang arsitek sendiri yang menuangkan konsep pemikirannya menjadi untaian kata sarat makna.

Bahwa di tangan sang arsitek, seluruh bagian bambu punya filosofi dan berguna untuk dimanfaatkan manusia.

Bagaimana detail unik arsitektur rumah bambu ini? Mari kita telusuri bersama.

1. Arsitektur Rumah Bambu yang Menakjubkan

Struktur dan detail interior dari bambu yang lentur. www.arsitag.com Struktur dan detail interior dari bambu yang lentur.
Sesuai judulnya, rumah ini benar-benar mencerminkan dominasi bahan bambu dalam desainnya.

Lantai, dinding, langit-langit, tangga, bahkan strukturnya semua terbuat dari bambu. Namun, jika semuanya terbuat dari bambu, mungkinkah ukurannya kecil? Kali ini jawabannya tidak.

Desain rumah bambu memiliki dua massa bangunan dan berlokasi di Ubud, Bali.

Terdapat dua lantai, dengan dua kamar untuk 4-6 orang yang keduanya dilengkapi kamar mandi, ruang keluarga, dan dapur.

Cukup besar, bukan?

Ruang keluarga berinterior bambu yang menyajikan pemandangan 220.0 
www.arsitag.com Ruang keluarga berinterior bambu yang menyajikan pemandangan 220.0
Selain lengkap, dari segi pemanfaatan bahan, detail rencana, dan kesesuaian tapak dengan alam, rumah bertajuk Riverbend ini sangat menakjubkan.

Railing tangga melengkung dari bambu.www.arsitag.com Railing tangga melengkung dari bambu.
Jenis bambu yang digunakan sangat beragam, tergantung fungsi dan posisinya. Dua massa bangunan tersebut, mempunyai tema material yang berbeda, yakni warnanya.

"Massa bangunan bagian depan memakai bambu warna hitam, sedangkan bagian belakang memakai bambu warna natural,” jelas Agung.

2. Perpaduan Bambu dengan Bahan Modern

Panel jendela diposisikan sedemikian rupa untuk mengoptimalkan pemandangan. www.arsitag.com Panel jendela diposisikan sedemikian rupa untuk mengoptimalkan pemandangan.
Rumah berbahan alami seperti kayu dan bambu memang sangat nyaman ditinggali.

Terutama, ketika ingin melarikan diri dari kepenatan, serta mencari kesegaran dan menikmati keindahan pesona alam.

Jendela kaca yang luas menggunakan panel-panel kusen kecil yang dijajarkan melengkung mengikuti bentuk desain bangunan.

Membingkai keindahan pemandangan Sungai Ayung dan hijaunya hamparan pepohonan.

Atap tembaga disusun seperti sirap. www.arsitag.com Atap tembaga disusun seperti sirap.
Di bawah naungan atap tembaga melengkung, rumah bambu berdiri memesona di tengah hamparan keindahan hijaunya alam yang subur.

3. Mengatasi Tantangan Desain Rumah di Alam Terbuka

Perpaduan bahan bambu dengan kaca untuk desain rumah peristirahatan yang nyaman dan aman. 
www.arsitag.com Perpaduan bahan bambu dengan kaca untuk desain rumah peristirahatan yang nyaman dan aman.
Sebagaimana manusia adalah bagian dari alam, rumah sebagai tempat tinggal pun sebaiknya bersinergi dengan alam.

Struktur dan posisi Riverbend Bamboo House mengikuti bentuk Sungai Ayung di hadapannya. 

Namun, saat tim arsitek memutuskan untuk menambahkan sebuah ruang, bangunan bergeser ke arah hilir. Tetapi, masih wajar mengikuti posisi aliran sungai.

Lingkungan alam yang masih liar juga menjadi tantangan yang harus diselesaikan untuk memberikan hunian yang nyaman dan aman.

Alasan ini pula yang akhirnya mengikutsertakan jendela sebagai elemen desain.

Jendela kaca mencegah masuknya serangga, sembari tetap menyajikan keindahan alam sekitar.

Desain yang merangkul alam terbuka sekaligus memberikan kenyamanan tempat peristirahatan, melahirkan konsep hunian yang lebih menyerupai “sarang” daripada sekadar tempat tinggal.

Struktur bambu diaplikasikan sedemikian rupa, melingkupi seluruh bagian rumah, dan tetap kokoh menahan ketidakstabilan tanah di sekitar aliran sungai.

4. Desain Arsitektur Rumah Sarat Makna

Arsitektur rumah bambu yang menyatu dengan alam. www.arsitag.com Arsitektur rumah bambu yang menyatu dengan alam.
Kami bertanya, apa yang menjadi kunci karya arsitektur rumah bambu yang sangat detail, terencana, dan sarat makna ini?

Agung menjawab, “Kami mencoba sebaik mungkin untuk memenuhi aspek arsitektur bambu secara ideal dan Back to Nature."

Agung tidak memaksakan bentuk yang tidak seharusnya dicapai oleh material natural seperti bambu, karena akan menjadi terlihat kaku dan kurang natural.

Setiap bambu mempunyai karakteristik yang berbeda-beda. Kita harus tahu fungsi dan posisinya secara ideal agar tercapai desain yang kita inginkan.

Pernyataan itu mengingatkan kita betapa alam telah menyediakan berbagai material yang jika tepat guna, dapat difungsikan optimal untuk mewujudkan desain yang dibutuhkan, bahkan jauh lebih menakjubkan.

Merangkul, bersanding, dan hidup bersama dengan alam, itulah cara mendapatkan “home sweet home.”

5. Perencanaan Struktur yang Detail

Struktur gridshell dari bambu petung. www.arsitag.com Struktur gridshell dari bambu petung.
Balok struktur dibuat bersilangan dengan sistem gridshell dan ini pertama kalinya Ibuku Team menerapkannya pada struktur rumah bambu Bali.

Untuk struktur, jenis bambu petung hitam (dendrocalamus asper black/black asper) digunakan untuk bangunan depan.

Sementara bangunan belakang memakai bambu petung natural (dendrocalamus asper).

Bentuk bambu struktur kedua bangunan tersebut masih berupa bambu utuh/bulat.

Sedangkan, ring beam untuk roof support menggunakan bambu yang telah direkayasa. Dibuat seperti lidi diameter satu cm, lalu digabung menjadi satu gabungan dengan diameter 10 cm.

Hal ini agar dapat dibentuk organik melengkung-lengkung tiga dimensi untuk menciptakan bentuk bangunan organik dan bentuk atap yang melengkung.

Bambu petung hitam (Dendrocalamus asper) sebagai tiang struktur. www.arsitag.com Bambu petung hitam (Dendrocalamus asper) sebagai tiang struktur.
Untuk ring beam support lantai dua digunakan bambu rekayasa, yakni bambu belah lebar 2,5 cm yang digabung menjadi satu bundle membentuk ukuran persegi agar dapat dibentuk melengkung dua dimensi.

Hal ini menjadikannya dapat mengikuti bentuk denah lantai bangunan. Struktur lantai memanfaatkan beam bambu petung yang disesuaikan dengan tema/jenis warna bambu pada masing-masing bangunan.

6. Arsitektur Rumah Bambu dengan Atap Tembaga Melengkung

Struktur atap melengkung dari bambu menahan penutup atap dari tembaga. www.arsitag.com Struktur atap melengkung dari bambu menahan penutup atap dari tembaga.
Untuk struktur atapnya, Agung memakai bambu rekayasa yang juga berupa split ganda dengan lebar 5 cm yang dibentuk dengan sistem struktur gridshell.

Sistem grdishell diterapkan untuk mendapatkan momen yang ringan dan dapat membentuk atap seperti kubah.

Sebagai penutup atapnya, dipasang copper roof dengan susunan seperti atap sirap.

Berbeda dengan jenis tembaga (copper) pada Patung Liberty yang lama-kelamaan menjadi tosca, jenis tembaga pada atap Riverbend warnanya akan semakin cokelat tua.

Perawatan secara berkala juga menjaga ketahanan dan warnanya agar tetap awet.

7. Rumah Peristirahatan dengan Fasilitas Lengkap

Kolam bersumber mata air alami dikelilingi kolam teratai. www.arsitag.com Kolam bersumber mata air alami dikelilingi kolam teratai.
Sebagai rumah peristirahatan, Riverbend dilengkapi dua kolam dengan sumber mata air alami dan sebuah bak tembaga untuk “moon bathing”.

Menyajikan fasilitas sempurna untuk menikmati kenyamanan mandi di alam tropis.

Pemandangan alam yang indah tidak hanya disajikan 190 0, tetapi 220 0.

Memang akses pemandangan tidak berupa kaca bening besar yang sempurna tanpa halangan, namun ini lebih dari cukup.

Deretan jendela tidak memerlukan kusen horizontal di tengah jendela yang dapat merusak pemandangan ke sungai.

Tinggi dan lebar deretan jendela dirancang secara teliti untuk mengoptimalkan keindahan pemandangan.

8. Diakui di Kancah Internasional

Di tengah cahaya lampu, struktur dan keindahan Riverbend semakin menakjubkan. 
www.arsitag.com Di tengah cahaya lampu, struktur dan keindahan Riverbend semakin menakjubkan.
Riverbend Bamboo House selesai dibangun tahun 2018 dan berhasil menjadi finalis Dezeen Award 2019 kategori Hospitality Building, bersaing dengan 23 bangunan lain.

Ini merupakan sebuah pencapaian yang cukup bergengsi bagi dunia arsitektur Indonesia.

Hal ini sekaligus menjadi bukti bahwa dedikasi, kreativitas, dan ide-ide cemerlang yang bersinergi dengan alam mampu menghasilkan karya-karya arsitektur yang unik dan menakjubkan.



Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.