Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/07/2020, 20:27 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) merupakan pengembang Nasional papan atas dan nomor satu di Indonesia.

Tahbis ini laik disematkan pada perusahaan yang dirintis oleh Alexander Tedja tersebut berdasarkan pada sejumlah hal.

Terutama kapitalisasi pasar atau market cap yang per Senin (13/7/2020) mencapai nilai Rp 19,64 triliun.

Nilai kapitalisasi pasar ini bahkan lebih besar ketimbang raksasa properti lainnya seperti PT Bumi Serpong Damai Tbk, PT Metropolitan Kentjana Tbk, PT Ciputra Development Tbk, dan PT Lippo Karawaci Tbk.

Selain itu, performa dan kinerja keuangannya pun terbilang mentereng dengan raihan pendapatan bersih mencapai Rp 7,20 triliun sepanjang 2019.

Angka ini naik dari tahun sebelumnya yang tercatat mencapai Rp 7,08 triliun. 

Baca juga: Ini Lima Raja Properti Top Tanah Air

Pertumbuhan pendapatan ini berdampak pada kenaikan laba komprehensif yang dibukukan sebesar Rp 3,23 triliun, atau meningkat 13,3 persen dari tahun 2018 sebesar Rp 2,85 triliun.

Dengan rekam jejak demikian, CEO Leads Property Hendra Hartono berpendapat Pakuwon memang layak disebut raja properti di Indonesia saat ini.

"Terlebih sebagai salah satu public listed developer. Bisa dibilang Pakuwon nomor satu di Indonesia," ujar Hendra menjawab Kompas.com, Senin (13/7/2020).

Selain itu, imbuh dia, perusahaan yang sudah berkiprah lebih dari tiga dekade atau 38 tahun ini sangat jeli membaca pasar.

Segmen pasar yang dituju merupakan kelas menengah-menengah atas yang memang paling gemuk dan memiliki daya beli.

Tak mengherankan jika pusat belanja yang dikembangkan seperti Plaza Blok M, Kota Kasablanka, dan Gandaria City Mall di Jakarta selalu ramai pengunjung.

Demikian halnya dengan Tunjungan Plaza I-VI serta Pakuwon Supermall yang selalu menjadi tempat referensi kalangan menengah atas Surabaya dan Jawa Timur sebagai sentra hiburan dan berbelanja.

Baca juga: Harga Rumah di Jakarta Lebih Mahal ketimbang New York dan Tokyo

Belum lagi perumahan dan apartemennya yang juga tersebar di Jakarta serta Surabaya, selalu dinanti pasar untuk dijadikan instrumen investasi dan juga dikoleksi.

Dalam keterangan tertulisnya kepada Kompas.com, Direktur dan Sekretaris Perusahaan Pakuwon Jati Minarto Basuki mengatakan, perusahaan telah tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI) sejak 1989.

Pakuwon memiliki konsep bisnis yang terdiversifikasi melalui investasi properti, di mana perusahaan mengembangkan, memiliki dan mengelola pusat perbelanjaan komersial, perkantoran dan hotel maupun produk lainnya.

Selain itu Pakuwon juga mengembangkan perkantoran dan kondominium strata-tittle dan pengembangan residensial berskala kota mandiri (township).

"Pakuwon terus akan bertumbuh dengan strategi pertumbuhan yang seimbang antara recurring dan development revenue," ujar Minarto.

Baca juga: Pakuwon Resmikan Hotel Four Points Kedua di Surabaya

Berikut portofolio properti yang dimiliki Pakuwon Jati:

  • Superblok Gandaria City, Jakarta (pusat perbelanjaan ritel, apartemen, perkantoran dan hotel)
  • Superblok Kota Kasablanka, Jakarta (pusat perbelanjaan ritel, apartemen dan perkantoran)
  • Somerset Berlian, Jakarta (apartemen servis)
  • Blok M Plaza, Jakarta (pusat perbelanjaan ritel)
  • Superblok Tunjungan City, Surabaya (pusat perbelanjaan ritel, apartemen, perkantoran dan hotel)
  • Superblok Pakuwon Mall, Surabaya (pusat perbelanjaan ritel, apartemen, apartemen servis, dan hotel)
  • Royal Plaza, Surabaya (pusat perbelanjaan ritel)
  • Pakuwon City township (landed residential), Pakuwon City (pusat perbelanjaan ritel), dan East Coast Mansion (apartemen yang sedang dalam konstruksi), serta apartemen Educity, di Surabaya Timur
  • Grand Pakuwon township (landed residential) dan Food Junction (hypermarket, culinary & leisure destination), di Surabaya Barat
  • Superblok Pakuwon Mall, Bekasi (pusat perbelanjaan ritel, apartemen, dan hotel yang akan mulai dibangun)
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+