Pemerintah Klaim Program Sejuta Rumah Kurangi Dampak Covid-19, Ini Reaksi Pengembang

Kompas.com - 03/06/2020, 14:17 WIB
Ilustrasi perumahan. Kementerian PUPRIlustrasi perumahan.

Menanggapi klaim pemerintah, Ketua Umum Asosiasi Pengembang Perumahan dan Permukiman Seluruh Indonesia (Apersi) Junaidi Abdillah mengatakan, Program Sejuta Rumah dapat berjalan dengan baik jika mendapat dukungan seluruh pihak.

"Kondisi saat ini (Pandemi Covid-19), kalau pemangku kepentingan tidak bersinergi tentu menjadi hambatan tercapainya Program Sejuta Rumah," kata Junaidi kepada Kompas.com, Rabu (3/6/2020).

Maka dari itu, pengembang meminta kelonggaran kebijakan dari Pemerintah dan Perbankan seperti penyederhananaan syarat-syarat kepemilikan rumah, keringanan suku bunga kredit konstruksi, serta restrukturisasi pembayaran cicilan pokok dan bunga.

Sebab, Junaidi berpendapat, kondisi Covid-19 butuh penguatan dari seluruh pihak. Hal ini karena industri perumahan sangat berdampak ke seluruh sektor perekonomian serta menghidupkan industri lainnya, misalnya manufaktur.

Oleh karena itu, Pemerintah diharapkan dapat memberi perhatian khusus terhadap industri perumahan agar target Sejuta Rumah bisa tercapai.

Meski demikian, pihaknya masih optimistis dapat menyediakan rumah yang layak huni karena rumah masih menjadi kebutuhan bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR).

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X