Gambaran Desain Kantor Masa Depan Saat dan Setelah Pandemi

Kompas.com - 01/06/2020, 21:54 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

Menurut Kaickser jarak antar meja kantor saat ini telah menyusut dari 1,8 meter menjadi 1,6 meter dan sekarang 1,4 meter bahkan kurang dari itu.

"Tapi saya pikir kita akan melihat kebalikan dari itu, karena orang tidak akan mau duduk begitu dekat bersama," ucap Kaickser yang saat ini bekerja di Zaha Hadid Architects.

Baca juga: Wabah yang Mengubah Kota-kota Dunia, Bagaimana Setelah Corona?

Dia bahkan membayangkan akan ada aturan tertulis mengenai pembatasan maksimal kartawan dalam satu ruangan serta penggunaan lift dan lobi untuk meminimalisasi kepadatan.

Design Research Unit (DRU), salah satu agensi desain yang didirikan pada tahun 1943 memaparkan, perubahan terbesar akan terjadi pada bentuk tempat kerja.

"Kami telah melihat ledakan besar di ruang kerja bersama. Tetapi, setelah ini, apakah perusahaan benar-benar ingin menempatkan seluruh tim mereka di satu tempat, di mana mereka sangat dekat dengan bisnis lain?" ucap kepala eksekutif DRU Darren Comber.

Menjaga meja tetap bersih

Ke depan, para pekerja dituntut untuk dapat menjaga perlengkapan dan meja kantor agar tetap bersih. Termasuk meletakkan pembersih tangan atau hand sanitizer di setiap ruangan.

Cara lain adalah dengan menggunakan tatakan kertas. Nantinya, bisa saja karyawan diminta untuk mengambil tatakan kertas meja mereka, yang langsung dibuang setelah selesai bekerja,.

Cara ini bisa mengurangi penyebaran Covid-19 pada permukaan peralatan kantor.

Marka

Desain kantor diprediksi akan dipenuhi juga oleh marka. Layaknya marka jalan, simbol yang ada dalam ruangan kantor diterapkan untuk menjaga agar tidak ada interaksi langsung antar karyawan.

Salah satu pendekatan yang mungkin adalah mendorong karyawan untuk berjalan searah jarum jam.

Cara ini berguna untuk menciptakan jalur searah sehingga meminimalisasi transmisi virus.

Co-working space

Chief Executive of Architects Scott Brownrigg Darren Comber mengatakan, selama beberapa waktu terakhir, dia melihat adanya minat besar dalam memanfaatkan ruang kerja bersama.

Namun kini, penggunaan ruang kerja bersama kembali dipertanyakan.

"Tapi, setelah ini, apakah perusahaan benar-benar ingin menempatkan seluruh tim mereka di satu tempat, di mana mereka sangat dekat dengan bisnis lain?" ucap dia.

 

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X