Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kendalikan Banjir, Teknologi Bendung Karet Diterapkan di Sejumlah Sungai

Kompas.com - 06/03/2020, 22:35 WIB
Rosiana Haryanti,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Guna mengendalikan banjir, teknologi bendung karet diterapkan di sejumlah sungai di Indonesia.

Menurut Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (6/3/2020) menuturkan, penerapan inovasi teknologi diperlukan agar pembangunan infrastruktur menjadi lebih baik.

Baca juga: Minimalisasi Banjir Indramayu, Pemerintah Kebut Proyek Bendung Karet

Teknologi ini berupa kantong karet yang dipasang melintang pada sungai atau aliran air.

Seperti di Kali Perawan di Indramayu, Provinsi Jawa Barat pada 2017. Kemudian di Kanal Banjir Barat (KBB) di Kota Semarang.

Selain sarana pengendali banjir, teknologi ini juga berfungsi untuk menaikkan tinggi muka air sehingga dapat dimanfaatkan untuk mengairi saluran irigasi, penyediaan air baku.

Teknologi bendung karetDok. Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Teknologi bendung karet
Pemasangan bendung karet memiliki sejumlah keunggulan antara lain pelaksanaan pembangunanannya relatif cepat dan sederhana.

Selain itu, bentang gate panel dapat lebih panjang (maksimum 100 meter), tanpa atau sedikit pilar.

Lalu. tubuh bendung fleksibel dapat mengikuti bentuk fondasi, konstruksi sub struktur atau fondasi pun relatif lebih ringan sehingga biaya lebih murah.

Bendung karet dianggap lebih fleksibel terhadap penurunan tanah. Sistem pengoperasian dan pemeliharaannya tidak membutuhkan daya dan biaya yang besar, serta tidak memerlukan perawatan dengan pengecatan karena tidak korosi.

Setelah dipasang, bendung karet dapat mengairi area irigasi pertanian seluas 308 hektar di Kali Perawan.

Lalu memberokan pasokan air irigasi seluas 2.307 hektar, dan mendukung suplai air tawar industri perikanan seluas 200 hektar.

Sementara di KBB, bendung karet dapat mengendalikan banjir. Saat musim hujan, air yang masik ke KBB ditahan di bendung tersebut.

Teknologi bendung karetDok. Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Teknologi bendung karet
Kemudian ketika ketinggian air mencapai elevasi 2,4 meter, air langsung didorong ke hilir sungai dan mengalir ke laut.

Sedangkan saat musim kemarau, bendung karet duang dibangun sepanjang 155,5 meter tersebut berfungsi sebagai penampungan dengan kapasitas sekitar 700.000 meter kubik.

Basuki melanjutkan, pengoperasian teknologi ini dilakukan dengan memompa air atau udara pada bendung karet untuk menahan aliran air.

Saat karet menggelembung, aliran air sungai akan tertahan untuk menaikkan tinggi muka air.

Sebaliknya, jika ingin menurunkan muka air, maka, bendung karet dapat dikempiskan secara manual atau otomatis. Bahkan, teknologi ini dapat dibuat rata penuh dengan dasar sungai atau saluran.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Tulungagung: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Tulungagung: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Gresik: Pilihan Hunian Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Gresik: Pilihan Hunian Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kediri: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kediri: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Probolinggo: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Probolinggo: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Seram Bagian Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Seram Bagian Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bangkalan: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bangkalan: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Magetan: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Magetan: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Pacitan: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Pacitan: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lamongan: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lamongan: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Mutu Beton Tol MBZ Disebut di Bawah Standar, Begini Respons Jasa Marga

Mutu Beton Tol MBZ Disebut di Bawah Standar, Begini Respons Jasa Marga

Berita
Fitch dan Moody's Naikkan Rating Kredit Pakuwon Jadi BB+

Fitch dan Moody's Naikkan Rating Kredit Pakuwon Jadi BB+

Berita
Nih Tujuh Mal Terindah di Dunia, Ada yang Langit-langitnya Kaca Patri Luas

Nih Tujuh Mal Terindah di Dunia, Ada yang Langit-langitnya Kaca Patri Luas

Ritel
Pilih Tandon Air di Atas atau Bawah Tanah? Ini Plus Minusnya

Pilih Tandon Air di Atas atau Bawah Tanah? Ini Plus Minusnya

Tips
Ini Lima Negara Asal WNA Paling Banyak Incar Properti di Indonesia

Ini Lima Negara Asal WNA Paling Banyak Incar Properti di Indonesia

Berita
Tiga Kota Ini Paling Diminati WNA Saat Berburu Properti di Indonesia

Tiga Kota Ini Paling Diminati WNA Saat Berburu Properti di Indonesia

Berita
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com