Arsitek Indonesia Masuk Nominasi World Architecture Festival 2018 - Kompas.com

Arsitek Indonesia Masuk Nominasi World Architecture Festival 2018

Kompas.com - 30/10/2018, 16:27 WIB
Bagian dalam salah satu bangunan di kompleks PKBM Alfa OmegaEric Dinardi Bagian dalam salah satu bangunan di kompleks PKBM Alfa Omega

PKBM Alfa Omega di TangerangEric Dinardi PKBM Alfa Omega di Tangerang
KOMPAS.com - Firma arsitek asal Indonesia, RAW Architecture masuk dalam nominasi penghargaan yang diselenggarakan oleh World Architecture Festival 2018, kategori bangunan sekolah.

Salah satu karya yang terpilih adalah bangunan Pusat Kegiatan Belajar Mengajar (PKBM) Alfa Omega di Salembaran, Tangerang, Banten.

"Penghargaan ini sebenarnya open call dari pertama, jadi setiap tahun ada," ujar Lead Architects dari RW Architect, Realrich Sjarief.

Baca juga: Arsitek Indonesia Masuk Nominasi Terbaik Dezeen Awards 2018

"Kebetulan yang kami masukin ini kategori sekolah," imbuh dia.

Dalam kategori bangunan sekolah, RAW Architecture akan bersaing dengan 9 karya arsitektur lain dari berbagai negara. Karya-karya tersebut antara lain:

  • Artemis Centre, Melbourne Girls Grammar School - BVN, Australia.
  • The noor e mobin school - Feastudio, Iran
  • Primary School di Melbourne - Hayball South Melbourne, Australia
  • Highgate Primary School New Teaching Spaces - Iredale Pedersen Hook Architects, Australia
  • PCF Large Child Care Centre - LAUD Architects, Singapura
  • Dumpsite Horticultural School and Pavilion - Mangera Yvars Architects, Maroko
  • Three Rivers Academy - Scott Brownrigg, Inggris
  • Muku Nursery Schoo - Tezuka Architects, Jepang
  • Dushan School Complex - West-line Studio, China

Bangunan PKBM Alfa Omega yang menggunakan konstruksi bahan alami seperti bambu dan nipah. Eric Dinardi Bangunan PKBM Alfa Omega yang menggunakan konstruksi bahan alami seperti bambu dan nipah.
Selain kategori bangunan sekolah, kompetisi ini juga mempertandingkan beberapa kategori seperti perkantoran, rumah, hingga karya eksperimental.

Mengutip situs resmi World Architecture Festival, sebanyak lebih dari 530 proyek dari 57 negara dinominasikan dalam penghargaan ini.

Sementara seleksi akan dilakukan di Amsterdam pada 29 November mendatang.

Mempromosikan arsitek Indonesia

Terpilihnya RW Architect dalam kompetisi ini menurut Realrich dapat membantu mempromosikan arsitek Indonesia di dunia internasional.

Lebih lanjut, ajang ini juga dapat memperkenalkan material bambu yang digunakan sebagai salah satu bahan di bangunan sekolah.

"Beberapa arsitek terkenal juga yang jadi jurinya. Itu membantu expose supaya arsitek Indonesia lebih terkenal," kata dia.

Realrich menceritakan, awalnya kontrak bangunan sekolah Alfa Omega akan habis. Pihak pengelola kemudian meminta bantuannya untuk merancang gedung sekolah baru.

"Mereka pengen bangun, mereka panggil saya untuk desain," sambung Realrich.

Namun lahan yang akan menjadi bangunan baru rupanya berada di bawah ketinggian tanah, sehingga sulilt digunakan untuk konstruksi. Selain itu, tempat yang akan dijadikan bangunan baru sekolah juga menjadi wilayah yang sering dilalui banjir.

"Jadi kami pakai beberapa inovasi yang mungkin dari pihak World Architecture Festival-nya dianggap unik," ucap Realrich.

Bagian dalam salah satu bangunan di kompleks PKBM Alfa OmegaEric Dinardi Bagian dalam salah satu bangunan di kompleks PKBM Alfa Omega
Atas dasar ini, Realrich bersama timnya kemudian membuat rancangan bangunan sekolah yang sesuai dengan kondisi lingkungan sekitar.

Alfa Omega School dirancang konsep yang terbuka. Hal ini merupakan keinginan dari pengelola sekolah, agar siswa yang belajar merasa semakin dekat dengan alam.

"Karena memang mintanya begitu, lebih open dan enggak panas, enggak pakai listrik banyak-banyak," imbuh dia.

Gedung sekolah dibangun lebih tinggi layaknya umpak atau rumah panggung, dengan ketinggian 2,1 meter di atas tanah.

Struktur rangka gedung dibangun dengan menggunakan baja. Bahan ini dipilih karena sifatnya yang kuat dan memiliki daya tahan yang tinggi.

Kemudian, bambu digunakan untuk memperkuat struktur, mengingat sifatnya yang fleksibel serta tidak membutuhkan banyak perawatan.

Bambu yang digunakan merupakan jenis petung dan tali yang mudah ditemukan di sekitar lingkungan sekolah.

"Kami pakai bambu lokal setempat yang diambil dari Bogor dan Sumedang," kata Realrich.

Sementara untuk melengkapi konstruksi, daun nipah digunakan sebagai atap bangunan.

Bahan ini dipilih sebagai karena mampu berperan sebagai insulator atau penahan panas di dalam ruangan.

Nipah juga memiliki keunggulan lain dalam konstruksi, yakni mampu dibentuk sesuai keinginan.


Terkini Lainnya

Rusun Unismuh Makassar Sudah Dihuni 185 Mahasiswa

Rusun Unismuh Makassar Sudah Dihuni 185 Mahasiswa

Hunian
Arab Saudi Bangun Proyek Jumbo Rp 4,7 Triliun

Arab Saudi Bangun Proyek Jumbo Rp 4,7 Triliun

Kawasan Terpadu
Sambut 2019, Jotun Luncurkan Kartu Warna

Sambut 2019, Jotun Luncurkan Kartu Warna

Berita
FPI Bidik Pembeli Rumah Pertama

FPI Bidik Pembeli Rumah Pertama

Hunian
Desain Rumah Efisien dengan Dinding Bercelah

Desain Rumah Efisien dengan Dinding Bercelah

Griya
Dapat Kredit Rp 1,26 Triliun, Jasa Marga Kebut Tol Solo-Ngawi

Dapat Kredit Rp 1,26 Triliun, Jasa Marga Kebut Tol Solo-Ngawi

Berita
Ingin Rumah Impian Anda Terwujud? Mampir ke FPI

Ingin Rumah Impian Anda Terwujud? Mampir ke FPI

Hunian
'Toys R Us' Kembali Buka Gerai di Brunei

"Toys R Us" Kembali Buka Gerai di Brunei

Ritel
Lokasi Kantor Baru Amazon Terancam Tenggelam

Lokasi Kantor Baru Amazon Terancam Tenggelam

Arsitektur
Megaproyek Ini Jadikan Arab Saudi Lebih Modern

Megaproyek Ini Jadikan Arab Saudi Lebih Modern

Arsitektur
Kebakaran Mal di Indonesia dalam Lima Tahun Terakhir

Kebakaran Mal di Indonesia dalam Lima Tahun Terakhir

Ritel
Zaha Hadid Rancang 'Smart City' di Moskow

Zaha Hadid Rancang "Smart City" di Moskow

Kawasan Terpadu
Amazon Buka Markas Baru di New York dan Arlington

Amazon Buka Markas Baru di New York dan Arlington

Perkantoran
Asa Membangun Jembatan Cipatujah dalam Sepekan

Asa Membangun Jembatan Cipatujah dalam Sepekan

BrandzView
Bisa Ditiru, Rancangan Tenda Pengungsi Tak Harus Terpal Biru

Bisa Ditiru, Rancangan Tenda Pengungsi Tak Harus Terpal Biru

Arsitektur

Close Ads X