Kompas.com - 05/04/2018, 12:00 WIB
Mal. www.shutterstock.comMal.

JAKARTA, KOMPAS.com — Menurut Jones Lang LaSalle (JLL), penyerapan ruang ritel atau pusat belanja tercatat negatif pada kurtal I-2018 karena adanya beberapa perubahan konsep dari para penyewa.

Berada pada era digital membuat para peritel dan pengelola pusat belanja lebih kreatif untuk beradaptasi dengan tren yang sedang berlangsung.

Baca juga: Ruang Kosong Pusat Belanja di Jakarta Bertambah

"Saat ini, tingkat hunian berada di angka 88 persen dan proporsi sektor F&B (food and beverage) akan mengalami kenaikan menggantikan department store yang luasnya berkurang," ujar Head of Retail Cecilia Santoso di Jakarta, Rabu (4/4/2018).

Cecilia menuturkan, saat ini area F&B yang sebelumnya rata-rata sekitar 10 persen meningkat menjadi 20-30 persen di beberapa pusat perbelanjaan.

Dari segi permintaan, sektor ritel yang cenderung stabil selama triwulan I-2018 tidak terlalu menggambarkan dinamika pasar ritel yang juga mengalami sedikit perubahan atau transisi.

Program marketing yang atraktif, renovasi, dan perubahan konsep serta desain adalah usaha-usaha yang dilakukan peritel dan pengelola pusat belanja untuk menarik konsumen berkunjung.

Baca juga: Tak Cuma Wifi, Pusat Belanja Terkini Mesti Instagrammable

Berdasarkan riset JLL, saat ini peningkatan harga sewa masih satu digit secara tahunan. Ini terjadi pada pusat belanja segmen premium.

Kinerja pasar ritel

Pada kuartal I-2018, rata-rata harga sewa mencapai Rp 499.084 per meter persegi per bulan.

Per segmen, harga sewa untuk kelas atas berkisar Rp 600.000 per meter persegi per bulan. Sementara untuk kelas menengah, harga sewa bertahan di Rp 300.000 per meter persegi per bulan.

Sementara untuk kelas bawah, harga sewa juga bertahan sedikit di atas Rp 200.000 per meter persegi per bulan.

Dibandingkan kelas menengah dan bawah, kelas atas diprediksi akan terus mengalami peningkatan hingga akhir 2022 dengan angka hampir mencapai Rp 800.000 per meter persegi per bulan.

Secara total, stok ruang ritel saat ini berjumlah 2,9 juta per meter persegi. Adapun untuk pasokan yang akan datang mencapai 173.000 meter persegi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.