Harga Apartemen Pondok Indah Setara Mobil Ferrari

Kompas.com - 24/04/2016, 23:30 WIB
Pondok Indah Residences Dokumentasi Pondok Indah GroupPondok Indah Residences
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KOMPAS.com - Kendati harga apartemen Pondok Indah Residences tak semahal apartemen-apartemen lainnya, namun ternyata masih menjadi pilihan kalangan berfulus tebal Jakarta. 

Sejak ketiga menara Pondok Indah Residences diluncurkan pada 8 Juni 2014 untuk menara Kartika dan Maya serta 7 Maret 2015 untuk menara Amala, penjualannya telah mencapai rerata 80 persen atau masing-masing 90 persen, 90 persen, dan 60 persen.

Kenaikan harganya pun cukup signifikan yakni bisa sekitar 10 persen hingga 20 persen per tahun dengan posisi aktual sudah menembus angka Rp 52,3 juta per meter persegi.

Dengan kata lain, harga Pondok Indah Residences senilai Rp 3,4 miliar untuk unit terkecil 65 meter persegi, hingga Rp 8,9 miliar untuk unit terluas 174 meter persegi. 

Jika dikomparasikan dengan mobil mewah, harga unit termurah Pondok Indah Residences setara dengan Lamborghini Murcielago 6.2l A/t bekas 2003, dan unit termahal setara Ferrari California T baru yang dipasarkan di Indonesia senilai 680.000 dollar AS atau Rp 8,9 miliar.

Meski bisa bisa disejajarkan dengan citra mobil mewah, namun menurut Direktur Marketing Pondok Indah Group Herman Widjaja, properti adalah barang investasi paling menguntungkan.

"Berbeda dengan mobil yang akan mengalami penyusutan nilai, properti justru investasi yang terus meningkat harganya. Properti adalah barang kebutuhan primer sekaligus instrumen investasi," tutur Herman kepada Kompas.com, Minggu (24/4/2016).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak hanya Metropolitan Kentjana yang memasok apartemen untuk kalangan tajir. Pengembang lainnya juga telah lama berlomba menyediakan apartemen dengan harga setara Lamborghini Aventador atau bahkan Rolls Royce Ghost Coupe per unitnya.

Sebut saja PT Ciputra Property Tbk dengan Raffles Residences, di koridor Satrio, Jakarta Selatan, PT Putragaya Wahana dengan Thamrin Nine Residences, di kawasan Thamrin, Jakarta Pusat, atau Farpoint dengan The Hundred di Mega Kuningan, Jakarta Selatan.

Tak ketinggalan raksasa otomotif Indonesia, PT Astra International Tbk (AI), ikut menggarap pasar dengan ceruk terbatas (niche market) itu. Melalui kerjasama ventura dengan Hongkong Land, sayap bisnis properti AI yakni Astra Property, membentuk PT Brahmayasa Bahtera.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X