Intip Sederet Proyek PP yang Berambisi Jadi Jawara Konstruksi Pelabuhan

Kompas.com - 04/05/2021, 14:00 WIB
Uji coba operasional Pelabuhan Patimban di Subang, Jawa Barat, Kamis (3/12/2020) Dokumentasi KemenhubUji coba operasional Pelabuhan Patimban di Subang, Jawa Barat, Kamis (3/12/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - PT PP (Persero) Tbk akan menjadi kontraktor yang merajai tiga bidang konstruksi di Indonesia yaitu pelabuhan, power plant, serta engineering, procurement, and construction (EPC).

Direktur Utama PP Novel Arsyad mengatakan hal itu dikutip dari YouTube Kementerian BUMN, Selasa (04/05/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sesuai dengan arahan untuk klaster kita masuk di champion seaport (pelabuhan)," tutur Novel.

Hingga kini, PP sedang mengerjakan Pelabuhan Kalibaru di Tanjung Priok sejak Tahun 2012 dengan kapasitas 1,5 juta TEUs per tahun dengan nilai kontrak hampir Rp 7 triliun.

Adapun progres pembangunan Pelabuhan Kalibaru telah mencapai 94 persen.

Baca juga: Adhi Karya Berambisi Rajai Sektor Konstruksi Kereta Api di Indonesia

Novel mengungkapkan, pekerjaan seaway 1 (jalan menuju laut) di Pelabuhan Kalibaru telah tuntas dan diserahterimakan kepada PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau Pelindo.

Saat ini, terdapat tambahan pekerjaan seaway 57 yang ditargetkan rampung pada Tahun 2022 mendatang.

Menurut Novel, lamanya konstruksi Pelabuhan Kalibaru disebabkan oleh banyak dan rincinya pekerjaan.

"Sehingga, memastikan pelabuhan yang kita buat ini tetap dalam kondisi aman dan benar. Tentunya, kita harus berikan terbaik bagi pelanggan karena kualitas dan keamanan menjadi prioritas dalam bekerja," lanjut Novel.

Selain Kalibaru, PP juga membangun Pelabuhan Patimban yang sudah mencapai progres 92 persen. Pelabuhan ini dikelola oleh PT Pelindo III (Persero).

Kemudian, Makassar New Port milik PT Pelindo IV (Persero) untuk mengerjakan proyek reklamasi dengan progres sudah mencapai sekitar 90 persen.

Novel mengatakan, kapasitas tampung kontainer Makassar New Port mencapai 1 juta TEUs per tahun.

PP juga tengah terlibat dalam pekerjaan reklamasi Bandara Ngurah Rai di Bali dan diharapkan tuntas tahun ini.

Selain itu, PP juga mengerjakan proyek EPC dan power-plant seperti area pupuk milik PT Pupuk Iskandar Muda atau PIM.

Meski dikhususkan untuk pekerjaan pelabuhan, EPC, dan power-plant, PP juga mengerjakan beberapa proyek infrastruktur lainnya.

Misalnya, Jalan Tol Manado-Bitung dan Bandara Yogyakarta International Airport (YIA) di Kulonprogo, Jawa Tengah.

"Itu merupakan pengalaman luar biasa untuk PP, bisa masuk kesitu," tutup Novel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.