Genjot Bisnis Non-Investasi, Waskita Jual Tol Becakayu November 2020

Kompas.com - 27/10/2020, 21:31 WIB
Suasana ruas jalan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu),  yang diresmikan Presiden Joko Widodo di kawasan Jakasampurna, Bekasi, Jawa Barat, Jumat (3/11/2017). Presiden Joko Widodo meresmikan ruas jalan tol yakni Seksi 1B dan 1C sepanjang 8,26 kilometer yang terbentang dari Cipinang Melayu-Pangkalan Jati-Jakasampurna. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGSuasana ruas jalan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu), yang diresmikan Presiden Joko Widodo di kawasan Jakasampurna, Bekasi, Jawa Barat, Jumat (3/11/2017). Presiden Joko Widodo meresmikan ruas jalan tol yakni Seksi 1B dan 1C sepanjang 8,26 kilometer yang terbentang dari Cipinang Melayu-Pangkalan Jati-Jakasampurna. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Waskita Karya (Persero) Tbk akan meningkatkan porsi bisnis non- investasi atau konvensional Tahun 2021. 

Direktur Utama PT Waskita Karya (Persero) Tbk Destiawan Soewardjono mengatakan, peningkatkan bisnis konvensional diharapkan diperoleh dari proyek-proyek Pemerintah maupun swasta sehingga terjadi keseimbangan dengan bisnis investasi.

"Ini adalah bagian dari strategi pengembangan Waskita ke depan. Kami akan tingkatkan perolehan kontrak baru dari non-investasi terutama mayoritas dari anak-anak usaha," ujar Destiawan menjawab Kompas.com.

Langkah peningkatan bisnis non-investasi ini dimulai dengan divestasi lima ruas jalan tol tahun 2020. Namun, target ini kemungkinan tidak tercapai karena terkendala Pandemi Covid-19.

Oleh karena itu, ruas yang kemungkinan dapat diselesaikan proses divestasinya tahun ini adalah Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) dan Tol Cibitung-Cilincing.

Menurut Direktur Pengembangan Bisnis Waskita Karya Fery Hendriyanto proses divestasi Tol Becakayu akan selesai pada pertengahan November 2020.

"Sementara ruas Tol Cibitung-Cilincing tengah dalam negosiasi tahap akhir dengan calon investor. Mudah-mudahan akhir November atau awal Desember 2020," ungkap Fery.

Baca juga: Mundur dari Jadwal, 3 Ruas Tol Trans Jawa Dilepas Waskita Bulan Juli

Sebelumnya, perjanjian pengikatan jual beli (PPJB) pelepasan 30 persen kepemilikan Perseroan pada PT Kresna Kusuma Dyandara Marga (KKDM) melalui instrumen reksadana penyertaan terbatas (RDPT) telah ditandatangani.

KKDM merupakan badan usaha jalan tol (BUJT) yang mengembangkan dan mengelola Tol Becakayu. Dengan PPJB tersebut, Waskita memiliki 99,7 persen saham KKDM.

Sementara tiga ruas lainnya dilepas dengan skema asset swap dengan PT Tabungan dan Asuransi Pegawai Negeri (Persero) atau Taspen dan PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI).

Fery menyebut, divestasi ini bisa dilaksanakan tahun 2021 mendatang karena terkendala masalah perizinan dari Kementerian Keuangan.

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X