Dana Bapertarum Otomatis Dialihkan ke BP Tapera

Kompas.com - 28/09/2020, 17:07 WIB
Ilustrasi perumahan. Dok. Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).Ilustrasi perumahan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dana peserta Badan Pertimbangan Tabungan Perumahan Pegawai Negeri Sipil ( Bapertarum-PNS) secara otomatis dialihkan ke Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera).

Komisioner BP Tapera Adi Setianto mengatakan hal itu dalam webinar, Senin (28/9/2020).

"Uang yang ada di Bapertarum menjadi saldo awal Aparatur Sipil Negara (ASN). Jadi otomatis," terang Adi.

Sejak Undang-undang (UU) Nomor 4 Tahun 2016 tentang Tapera diterbitkan, Bapertarum telah dilikuidiasi.

Adi melanjutkan, peserta Bapertarum secara otomatis menjadi peserta awal BP Tapera, termasuk dengan dana yang telah dipupuknya.

Bagi penisunan Bapertarum, BP Tapera wajib mengembalikan tabungan yang telah dipupuk tersebut kepada peserta.

Sedangkan yang masih aktif, kata Adi, dana Bapertarum dikelola oleh BP Tapera per individu.

Baca juga: Karyawan Swasta Bergaji Lebih dari Rp 8 Juta Bisa Ikut Tapera

Dengan demikian, dana tersebut otomatis menjadi saldo awal kepesertaan ASN di BP Tapera pada tahun 2021.

Perlu diketahui, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menandatangani Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 25 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Tapera pada 20 Mei 2020.

Dengan demikian, BP Tapera bisa segera beroperasi dengan tujuan menghimpun dan menyediakan dana murah jangka panjang yang berkelanjutan untuk pembiayaan perumahan layak dan terjangkau bagi peserta.

Penyelenggaraan program Tapera diperuntukkan bagi seluruh segmen pekerja dengan asas gotong royong.

Dalam pelaksanaannya, pelayanan program Tapera pada tahap awal akan diperuntukkan untuk Pegawai Negeri Sipil (PNS) eks peserta Taperum-PNS maupun PNS baru.

Selanjutnya, perluasan kepesertaan akan dilakukan secara bertahap untuk segmen pekerja penerima upah di BUMN/BUMD/BUMDes, TNI/Polri, pekerja swasta, pekerja mandiri, serta pekerja sektor informal.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X