Satu Lagi Tengara Berdiri di Gresik Bernama Gardu Suling

Kompas.com - 22/09/2020, 18:55 WIB
Landmark Gardu Suling (Garling) yang berada di Perlimaan GNI, Gresik. KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHLandmark Gardu Suling (Garling) yang berada di Perlimaan GNI, Gresik.

GRESIK, KOMPAS.com - Satu per satu struktur yang dijadikan penanda sebuah kota atau tengara (landmark) berdiri di Kabupaten Gresik, Jawa Timur.

Terbaru, Gardu Suling (Garling) yang berada di tengah perlimaan Gedung Nasional Indonesia (GNI), diresmikan oleh Bupati Gresik Sambari Halim Radianto, Selasa (22/9/2020).

Garling merupakan hibah dari Pembangkit Jawa-Bali (PJB) unit Pembangkit Gresik kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gresik.

Garling menjadi penanda terbaru di Gresik, melengkapi Tugu Lontar di perempatan Kebomas, Keris Sumilang Gandring di perempatan Sentolang Jalan Veteran, serta Patung Gajah di perlimaan Petrokimia Gresik yang sempat menuai kontroversi.

Baca juga: Petrokimia Gresik Sulap SOR Tri Dharma Jadi Ruang Isolasi Darurat

General Manager PT PJB unit Pembangkit Gresik Ompang Reski Hasibuan mengatakan, Garling merupakan persembahan yang bisa dikenang sepanjang masa.

"Jangan dilihat seberapa besar nilai dan harganya, tapi lihat dari niat kami untuk memberikan sesuatu kepada Kabupaten Gresik," ujar Reski.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tengara ini berdiri di tengah muara pertemuan arus lalu lintas yang mempertemukan antara Jalan Raya Pahlawan, Jaksa Agung Soeprapto, Panglima Sudirman serta akses menuju wisata religi salah satu Wali Songo, makam Maulana Malik Ibrahim.

Bupati Gresik Sambari Halim Radianto memberikan sambutan saat launching landmark Gardu Suling (Garling), Selasa (22/9/2020).KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAH Bupati Gresik Sambari Halim Radianto memberikan sambutan saat launching landmark Gardu Suling (Garling), Selasa (22/9/2020).
Bupati Gresik Sambari Halim Radianto menambahkan, bangunan tersebut merupakan replika Gardu Suling yang berada di pertigaan Jalan Raden Santri, Jalan HOS Cokroaminoto dan Jalan Basuki Rahmat.

Sambari masih mengingat, pada kurun tahun 1965 sampai 1972, Gardu Suling difungsikan sebagai penanda waktu berbuka puasa.

"Saat itu saya masih kecil, dan saya melihat masyarakat sangat merasakan sekali manfaat dari bunyi suling sebagai tanda berbuka puasa," kata Sambari.

Berkaca dari kisah itu, Garling kemudian dipasang pengeras suara yang mengarah keempat arah mata angin. Dengan harapan, bunyi yang dikeluarkan dapat didengar lebih luas oleh masyarakat sekitar.

Sambari menuturkan, sampai saat ini masih menunggu persetujuan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Gresik serta pengurus Masjid Jami Gresik, apakah Garling dapat dibunyikan sebagai pengingat waktu shalat lima waktu, dengan durasi sekitar 30 detik.

Pembangunan Garling yang menelan biaya sekitar Rp 800 juta sempat diprotes DPRD Gresik.

Mereka mempertanyakan peruntukan dana Corporate System Responsibility (CSR) yang dinilai kurang tepat sasaran, serta bangunan asli yang masih berdiri kokoh kendati terlihat kurang terurus.

 

 

 

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kini, PNS Bisa Cek Saldo Tapera secara Online Lewat Situs Sitara

Kini, PNS Bisa Cek Saldo Tapera secara Online Lewat Situs Sitara

Berita
Rumah di Koridor Simatupang Ini untuk Milenial Bergaji Rp 10 Juta Per Bulan

Rumah di Koridor Simatupang Ini untuk Milenial Bergaji Rp 10 Juta Per Bulan

Perumahan
ITDC: Lahan Enclave Terakhir di The Mandalika Dikosongkan Pemiliknya secara Mandiri

ITDC: Lahan Enclave Terakhir di The Mandalika Dikosongkan Pemiliknya secara Mandiri

Berita
Dukung Infrastruktur MotoGP, Perpanjangan Landasan Pacu Bandara Internasional Lombok Praya Tuntas Oktober

Dukung Infrastruktur MotoGP, Perpanjangan Landasan Pacu Bandara Internasional Lombok Praya Tuntas Oktober

Berita
4 Trik Bikin Taman Teras Rumah di Lereng Bukit

4 Trik Bikin Taman Teras Rumah di Lereng Bukit

Tips
[POPULER PROPERTI] REI Janji Beri Rumah di Daerah Masing-masing bagi Greysia/Apriyani

[POPULER PROPERTI] REI Janji Beri Rumah di Daerah Masing-masing bagi Greysia/Apriyani

Berita
Pencakar Langit 70 Lantai Bergoyang, China Larang Proyek Gedung Tinggi

Pencakar Langit 70 Lantai Bergoyang, China Larang Proyek Gedung Tinggi

Berita
11 Pos Lintas Batas Negara Terpadu Dibangun, Butuh Dana Rp 2,27 Triliun

11 Pos Lintas Batas Negara Terpadu Dibangun, Butuh Dana Rp 2,27 Triliun

Berita
The Mandalika Masuki Tahap Pembangunan Infrastruktur Dasar Paket II

The Mandalika Masuki Tahap Pembangunan Infrastruktur Dasar Paket II

Berita
49.000 Tempat Tidur Baru Disiapkan untuk Isolasi Terpusat

49.000 Tempat Tidur Baru Disiapkan untuk Isolasi Terpusat

Berita
Produk Kasurnya Dipalsukan, Inoac Ingatkan Konsumen Teliti Sebelum Membeli

Produk Kasurnya Dipalsukan, Inoac Ingatkan Konsumen Teliti Sebelum Membeli

Berita
Berfungsi Kendalikan Banjir Jakarta, Ini Kabar Terbaru Bendungan Sukamahi dan Ciawi

Berfungsi Kendalikan Banjir Jakarta, Ini Kabar Terbaru Bendungan Sukamahi dan Ciawi

Berita
Selain Pebulutangkis, Greysia Polii Ternyata Pengembang Rumah Subsidi

Selain Pebulutangkis, Greysia Polii Ternyata Pengembang Rumah Subsidi

Berita
Co-Living Makin Popular, Perusahaan Singapura Tawarkan Layanan Lengkap

Co-Living Makin Popular, Perusahaan Singapura Tawarkan Layanan Lengkap

Berita
Pengeluaran Rumah Tangga Taiwan Diprediksi Tumbuh 2,4 Persen

Pengeluaran Rumah Tangga Taiwan Diprediksi Tumbuh 2,4 Persen

Berita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X