Kompas.com - 22/07/2020, 12:18 WIB
Bendungan Kuwil Kawangkoan, Kabupaten Minahasa Utara, Provinsi Sulawesi Utara. Dok. Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPRBendungan Kuwil Kawangkoan, Kabupaten Minahasa Utara, Provinsi Sulawesi Utara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah menyelesaikan pembangunan Bendungan Kuwil Kawangkoan di Kabupaten Minahasa Utara, Provinsi Sulawesi Utara.

Saat ini, progres keseluruhan konstruksi mencapai 73 persen dan ditargetkan rampung pada Agustus 2021.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rinciannya, progres paket 1 mencapai 64,5 persen dan paket 2 mencapai 83,7 persen.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, saat ini konstruksi Bendungan Kuwil Kawangkoan masih menunggu masalah teknis pada pondasi bendungan.

"Mudah-mudahan dalam minggu ini sudah mulai dikerjakan konstruksi diafragmanya yang diperkirakan dua sampai tiga bulan selesai," ucap Basuki seperti dikutip Kompas.com dari laman Kementerian PUPR, Rabu (22/7/2020).

Menurut Basuki, Bendungan Kuwil Kawangkoan ini istimewa karena lokasinya dekat dengan Kota dan makam leluhur masyarakat Minahasa, Waruga.

Baca juga: Demi Ketahanan Pangan Nasional, Proyek Bendungan Cipanas Dikebut

Pembangunan Bendungan Kuwil Kawangkoan ini juga untuk mendukung Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Manado Bitung-Likupang.

Selain itu, bendungan tersebut juga dimanfaatkan sebagai penyediaan air baku untuk Kota Manado, Kecamatan Kalawat, Kota Bitung dan KEK Bitung sebesar 4,5 meter kubik per detik, PLTM dengan kapasitas 2 x 0,70 MW.

Adapun, Bendungan Kuwil Kawangkoan sendiri memiliki kapasitas daya tampung hingga 23,37 juta meter kubik dan luas genangan 139 hektar.

Bendungan ini dibangun sejak 2016 dengan biaya Rp 1,46 triliun yang dikerjakan oleh PT Wijaya Karya (Persero) Tbk-DMT dan PT Nindya Karya (Persero) melalui Kerja Sama Operasi (KSO).

Basuki mengungkapkan, terkait pembebasan lahan untuk pembangunan infrastruktur  Bendungan Kuwil Kawangkoan relatif lancar.

“Mudah-mudahan sudah tidak ada masalah. Saya rasa Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Utara aktif sekali sehingga saya tidak khawatir soal lahan. Kami siapkan ganti untung, tinggal prosesnya saja,” tutur Basuki.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.