Apung Sumengkar
Chief Executive Officer (CEO) Daya Qarsa

Apung adalah Managing Partner Daya Qarsa, perusahaan konsultan yang berfokus pada transformasi bisnis holistik.

Berkarier lebih dari 15 tahun di perusahaan-perusahaan konsultan Asia Tenggara, Jepang dan Eropa, seperti McKinsey, Deloitte, PZ Cussons, Unilever, dan Toyota.

Apung menempuh pendidik Teknik Industri di Universitas Indonesia, Manajemen Strategis di RSM Erasmus University, dan kandidat PhD Manajemen Strategis Universitas Indonesia.

Gerak Pemimpin Mendorong Cara Kerja Baru di Era New Normal

Kompas.com - 30/06/2020, 11:13 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SEBENTAR lagi kita akan memasuki masa genap sebulan fase PSBB transisi menuju tahap new normal.

Saat ini, di berbagai tempat kita sudah menyaksikan baik secara langsung maupun melalui pemberitaan media massa kembali ramainya pusat perbelanjaan, hotel dan juga tempat wisata.

Meskipun belum beroperasi secara penuh namun kita sudah dapat menyaksikan bahwa segala sesuatunya telah berubah.

Masker, sabun cuci tangan, hand sanitizer, thermo gun, pembatasan pengunjung, pembatasan kontak fisik dengan produk atau jasa adalah kenormalan baru yang kita lihat kala memasuki berbagai lokasi layanan bisnis tersebut.

Memang, berbagai kondisi baru itu wajib dilakukan demi memutus rantai penyebaran Covid-19 dengan lebih cepat.

Di sisi lain, meskipun sebagian bisnis kembali dapat menarik nafas lega dengan diberikannya kembali izin membuka usaha, namun tak bisa dipungkiri semua pihak masih meraba-raba.

Bagaimana cara melakukan bisnis di era new normal? Apakah langkah yang ditempuh sudah tepat? Bagaimana mengukur ‘ketepatan’ itu? Apakah cara baru ini akan mengembalikan bisnis kembali ke jalur semula, atau bahkan melejitkannya? Ataukah justru menjerumuskannya ke dalam jurang kehancuran?

Itulah pertanyaan-pertanyaan yang terus berkecamuk di benak para pemimpin bisnis saat ini.

Pun demikian, apapun dilema yang dirasakan oleh para pemimpin, pantang baginya untuk menunjukkannya di hadapan timnya.

Karena menunjukkan keraguan di tengah ketidakpastian dapat berujung bencana. Seorang pemimpin harus menunjukkan keyakinan akan setiap gerak langkah yang akan ditempuh perusahaan.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.