Ubah Interior Ruangan Agar Semakin Produktif Selama WFH

Kompas.com - 20/04/2020, 20:50 WIB
Ilustrasi renovasi SHUTTERSTOCKIlustrasi renovasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Lingkungan sekitar termasuk tempat tinggal ternyata memengaruhi perasaan dan emosi.

Tak hanya itu, pengaturan tata letak ruangan pun turut memberikan dampak baik positif maupun negatif terhadap kesehatan mental penghuninya.

Menurut Staf Pengajar Program Studi Arsitektur SAPPK Institut Teknologi Bandung, Fauzan Alfi Agirachman, interior ruangan dapat memberikan pengaruh pada suasana hati, kesadaran, hingga perilaku.

Dia menambahkan, tata letak ruangan turut berdampak terutama pada persepsi penghuni terhadap keamanan secara psikis, keintiman dengan penghuni lain, dan rasa memiliki penghuni akan tempat tinggalnya.

Bahkan dalam kondisi saat ini, ketika masyarakat melakukan social distancing, interior rumah perlu ditata ulang agar lebih produktif selama beraktivitas, berikut tipsnya:

Beri sentuhan warna ringan

Fauzan mengatakan, interior ruangan bisa diperbarui dengan memberikan sentuhan warna baru yang ringan.

"Sentuhan warna baru dapat memberikan perasaan seakan kkita berada di ruangan baru dan berbeda," ucap Fauzan dalam keterangan tertulis kepada Kompas.com, Senin (20/4/2020).

Dia menyarankan untuk menggunakan warna yang sangat rungan seperti hijau atau biru langit.

Kedua warna tersebut, sebut Fauzan, memberikan nuansa menenangkan dan relaksasi, serta dapat diaplikasikan ke dalam berbagai bentu, seperti cat, wallpaper, atau berupa lampu warna-warni.

Hadirkan nuansa alam

Anda bisa menghadirkan suasana alam dengan memang pot tanaman di kamar, memajang lukisan bertema pemandangan alam, atau memajang ornamen dekoratif berbentuk elemen alam lainnya.

Cara ini, sebut Fauzan, dapat membantu menyembuhkan kegundahan penghuni rumah. Bahkan melihat obyek yang berkaitan dengan alam mampu menurunkan tekanan darah.

Selain itu, Anda pun dapat memajang wallpaper bertema alam pada ponsel atau komputer.

"Namun pastikan, hindari gambar pemandangan yang rumit dan cenderung membuatmu pusing ketika melihatnya," tutur dia.

Anda cukup menggunakan gambar pemandangan yang sederhana.

Ilustrasi tanaman dalam ruanganshutterstock Ilustrasi tanaman dalam ruangan
Gunakan alas duduk dengan sandaran punggung

Jika Anda bekerja dengan duduk di kursi sepanjang hari, jangan lupa gunakan sandaran punggung dan kursi yang bisa dipindah dengan mudah.

Tetapi apabila Anda bekerja sembari duduk di lantai, gunakan alas duduk seperti bantal atau karpet dan bersandarlah pada dinding dengan bantalan empuk.

Buka jendela

Tak dipungkiri cahaya matahari langsung memengaruhi suasana hati. Jika memungkinkan buka jendela dan biarkan cahaya matahari masuk ke dalam ruangan.

Namun jika tidak memungkinkan, gunakan lampu meja dengan cahaya lembut agar Anda merasa nyaman.

Ada beberapa jenis bohlam yang dapat menyimulasikan cahaya alami dan membuat suasana positif di dalam ruangan saat bekerja.

Pajang benda favorit

Berikan tempat khusus untuk memajang benda atau koleksi favorit. Anda bisa meletakkan pigura berisi foto keluarga atau hadiah dari orang tersayang.

Tempatkan barang-barang tersebut di lokasi-lokasi dalam rumah yang sering Anda gunakan.

Menurut Fauzan, cara ini merupakan positive distraction atau distrakssi positif yang bermanfaat memberikan semangat dan istirahat singkat dari pekerjaan selama bekerja dari rumah.

Tempatkan benda dalam jangkauan

Selama bekerja dari rumah, tempatkan benda-benda yang sering digunakan dalam jangkauan, seperti kacamata, gelas, hingga penyemprot ruangan.

Anda bisa menempatkan barang-barang tersebut dalam radius 1-2 meter dari lokasi beraktivitas. Untuk memudahkan, pasang rak atau gantungkan di meja kerja.

Ini karena sering kali waktu habis untuk mencari barang-barang yang tidak disimpan pada tempatnya.

Tak hanya mengubah tata letak ruanga, Fauzan juga menyarankan untuk menghindari beberapa hal ini:

Ilustrasi ruang kerja di rumah selama Work From Home.SHUTTERSTOCK Ilustrasi ruang kerja di rumah selama Work From Home.
Beri jarak antar perabot

Satu hal yang perlu Anda perhatikan adalah hindari membuat kamar atau ruang kerja layaknya penjara. Beri jarak secukupnya antar perabot.

Jangan lupa untuk memastikan furnitur di dalam ruangan tidak menutupi akses ke jendela kamar.

Banyaknya perabot yang berjejalan dalam satu ruangan membuat penghuni sering klai merasa seperti terkungkung di dalam cangkang.

Rapikan ruangan

Ruangan atau kamar yang berantakan mampu menigkatkan produktivitas. Hal ini munggkin terlihat sederhana, namun sulit untuk dilakukan. Sehingga untuk awalnya, Anda bisa merapikan area kerja yang berada di kamar atau tempat tidur.

Selain itu, Anda dapat meletakkan barang dengan menggunakan kategorisasi. Misalnya, barang yang sering digunakan diletakkan dalam satu tempat khusus.

Selanjutnya benda-benda lain yang jarang disentuh dapat diletakkan di dalam lemari.

Singkirkan barang-barang tertentu

Semua orang tentu pernah mengalami kenangan buruk. Anda bisa saja tiba-tiba diiingatkan dengan pengalaman buruk hanya dengan memandang suatu barang.

Untuk itu penting menyingkirkan benda-benda yang menyimpan kenangan buruk bagi Anda.

"Barang-barang tersebut bisa memicu perasaan sedih, cemas, dan berbagai perasaan menyedihkan lainnya yang bisa mengganggu kesehatan jiwamu," kata Fauzan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X