3 Faktor Kunci Bertahan di Bisnis Properti Saat Pandemi

Kompas.com - 17/04/2020, 07:00 WIB
Cakrawala Jakarta, Indonesia. Hilda B Alexander/Kompas.comCakrawala Jakarta, Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com -  Properti merupakan salah satu sektor yang menunjukkan kinerja terburuk di antara sektor lainnya. 

Dalam kondisi normal pun, sektor properti masih belum bangkit dari keterpurukannya. Ditambah Pandemi Covid-19 yang makin meluas, nasib sektor properti betul-betul luluh lantak.

Hal ini tidak saja terlihat dari tingkat penjualan baik residensial maupun komersial yang mengalami stagnasi, pasokan pun tersendat yang pada gilirannya membuat harga jual makin tertekan.

Baca juga: Pengembang Properti Minta Diskon Tarif Listrik dan Air 50 Persen

Data yang disajikan portal Lamudi Indonesia, setidaknya dapat menjadi acuan, bahwa dalam matriks pencarian pun terus menurun.

Menurut Managing Director Lamudi Indonesia Mart Polman, tingkat pencarian properti pada situs Lamudi tidak menunjukkan pertumbuhan.

"Ini tidak seperti yang kami harapkan. Jika melihat traffic Lamudi, kita menghadapi penurunan kunjungan sekitar 15 persen dibandingkan dengan kondisi normal," cetus Mart menjawab Kompas.com, Rabu (15/4/2020).

Angka lebih buruk ditunjukkan pada matriks penjualan bulan Maret dengan kemerosotan mencapai 25 persen dari transaksi normal.

"Bulan April ini mungkin lebih menurun lagi," imbuh dia.

Dengan melihat kondisi ini, kapan properti akan pulih? Tidak ada yang akan tahu karena situasinya masih terus berkembang dinamis.

Namun, Mart percaya bahwa ketika periode krisis ini terlewati, sektor properti akan lekas pulih seperti sedia kala.

Baca juga: Bisnis Hotel di Bali, Pilihannya Cuma Dua: Tutup atau Banting Harga

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X