CEO OYO: Ada Angin Segar Berembus di China

Kompas.com - 31/03/2020, 15:05 WIB
CEO OYO Rooms, Ritesh Agarwal. businessinsider.inCEO OYO Rooms, Ritesh Agarwal.

KOMPAS.com - CEO OYO Rooms Ritesh Agarwal mengaku melihat "angin segar" tengah berembus di China, menyusul pemesanan  kamar hotel yang menunjukkan pergerakan.

"Kami mulai melihat adanya pemulihan pemesanan hotel di China, sebagai pasar terbesar kedua kami ketika pandemi virus Corona mereda di beberapa wilayah negara tersebut," ucap Ritesh seperti yang dikutip Reuters.

Pernyataan Agarwal tersebut muncul karena pandemi virus Corona di China mereda dengan ditandai nol kasus baru di Wuhan, selama 6 hari berturut-turut.

Baca juga: CEO OYO Tawari Pemerintah India Hotel sebagai Pusat Karantina Covid-19

Diketahui, China menerapkan lockdown atau isolasi wilayah yang artinya pembatasan pergerakan warga untuk tak melakukan perjalanan masuk atau keluar China.

Kebijakan lockdown ini membuat sejumlah industri properti 'rehat' sejenak seperti perhotelan, perkantoran, dan ritel.

Sebelumnya, jaringan perhotelan asal India yang didukung oleh SoftBank Corp ini telah memecat ribuan karyawan pada tahun ini.

Khusus di China, perusahaan tersebut memecat 5.000 karyawan.

Hal itu dilakukan karena pandemi virus Corona membuat bisnis pariwisata dan penginapan  hancur lebur sejak akhir tahun lalu.

OYO juga dilaporkan akan menawarkan akomodasi gratis di sekitar jaringan hotel mereka di Amerika Serikat untuk perawat, dokter, maupun pasien.

"Setidaknya yang bisa kami lakukan adalah mencoba jangkau mereka lewat dukungan-dukungan (fasilitas) ini," ucap Ritesh.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X