Agar Mudik Tahun Depan Lebih Lancar, Ini Saran Pengamat

Kompas.com - 10/06/2019, 19:00 WIB
Kondisi lalu lintas di kilometer 47 Tol Jakarta-Cikampek saat arus mudik Lebaran, Selasa (4/6/2019).KOMPAS.com/FARIDA FARHAN Kondisi lalu lintas di kilometer 47 Tol Jakarta-Cikampek saat arus mudik Lebaran, Selasa (4/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kenaikan jumlah pemudik dari tahun ke tahun tak akan bisa dihindari pemerintah.

Hal ini berkaitan dengan pertumbuhan penduduk dan peningkatan kemampuan masyarakat untuk melakukan perjalanan ke kampung halaman.

Tak heran, meski sejumlah infrastruktur dibangun untuk menunjang kenyamanan arus mudik dan balik, kemacetan baik di jalan tol maupun jalan arteri masih tetap saja terjadi.

Sekalipun, sejumlah upaya strategis dilakukan untuk mengatasinya, seperti contra flow, one way, hingga pemberian diskon tarif tol.

Baca juga: Diskon Tarif Tol Tak Efektif Kurangi Macet Arus Balik

Menurut pengamat transportasi Universitas Soegijapranata Djoko Setijowarno, ada beberapa hal yang bisa dilakukan pemerintah untuk mengantisipasi kemacetan serupa terjadi pada tahun depan.

Pertama, menghapus keberadaan gerbang tol (GT) utama yang menjadi barrier di dalam ruas, seperti Cikampek Utama, Kalihurip Utama, Kalikangkung, Banyumanik, dan Mojokerto.

Sebagai gantinya, transaksi pembayaran cukup dilakukan di GT yang menjadi tujuan pemudik yang ada di sekitar jalan tol.

"Memang, konsekuensinya kalau sudah begitu (tarif) tol untuk jarak pendek menjadi lebih mahal. Tapi kalau bilang mahal, tol itu kan (konsepnya) untuk perjalanan jarak jauh," kata Djoko kepada Kompas.com, Senin (10/6/2019).

Baca juga: Macet Arus Balik, Pengamat: Hari Libur Tidak Seimbang

Kedua, jumlah rest area perlu ditambah. Namun dalam hal ini, penambahannya jangan hanya menjadi tugas badan usaha jalan tol (BUJT) selaku pengelola ruas.

Pemerintah pusat dan BUJT perlu menggandeng pemerintah daerah dalam menyediakan lahan yang dapat dimanfaatkan sebagai rest area.

Lahan tersebut dapat berada di luar ruas tol itu sendiri. Sehingga, masyarakat yang kelelahan dapat keluar sejenak untuk beristirahat, dan kemudian melanjutkan perjalanan kembali setelah selesai.

Kondisi tersebut, kata Djoko, telah dilakukan seperti di wilayah Salatiga. Pemda setempat menyediakan sebuah lahan yang dilengkapi dengan tempat makan dan SPBU. Hal serupa juga telah terjadi di sekitar Pejagan.

Halaman:



Close Ads X