Tol Trans-Jawa Padat, Pemudik Disarankan Beralih ke Jalur Pantura

Kompas.com - 01/06/2019, 06:00 WIB
Salah seorang petugas dari Dinas Perhubungan Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah menghitung kendaraan yang melintas di jalur pantura. Kompas.com/Ari HimawanSalah seorang petugas dari Dinas Perhubungan Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah menghitung kendaraan yang melintas di jalur pantura.

SEMARANG, KOMPAS.com - Sejak Jalan Tol Trans-Jawa tersambung dan beroperasi, Jalur Pantai Utara (Pantura) Jawa bukan lagi pilihan utama pemudik untuk pulang ke kampung halamannya.

Jalur Pantura justru menjadi alternatif kala kondisi lalu lintas di Jalan Tol Trans-Jawa padat merayap, atau bahkan tak bergerak.

Tak keliru jika Jalan Tol Trans-Jawa yang menghubungkan Merak di Banten hingga Probolinggo di Jawa Timur "berhasil" merebut peran Jalur Pantura sebagai akses favorit yang menawarkan kecepatan, efeisiensi waktu, tenaga, dan juga uang.

Hal ini terlihat dari data beberapa badan usaha jalan tol (BUJT) yang menyebutkan jumlah kendaraan di atas prediksi dengan lonjakan signifikan.

Baca juga: Merapah Trans-Jawa 4, Panduan Lengkap Mudik 2019

Contohnya di Ruas Tol Tangerang-Merak. CEO Toll Road Business Astra Infra Krist Ade Sudiyono mengatakan, sebanyak 800.000 kendaraan telah melintas ruas tol Tangerang-Merak.

Pada Kamis (30/5/3019) sekitar pukul 22.30 WIB jalur arteri Karawang ramai lancar.KOMPAS.com/FARIDA FARHAN Pada Kamis (30/5/3019) sekitar pukul 22.30 WIB jalur arteri Karawang ramai lancar.
Jumlah ini dihitung sejak H-10 Lebaran atau mulai dari tanggal 26 Mei hingga 30 Mei 2019. Arus kendaraan di Gerbang Tol (GT) Merak baik yang menuju dan dari Sumatera selama lima hari tersebut naik sebesar 44 persen dengan kumulatif trafik mencapai 108.700 kendaraan.

Sementara volume kendaraan yang melintasi GT Cikampek Utama Jalan Tol Jakarta-Cikampek, mencapai 57.405 unit, hanya pada H-7 Lebaran, Rabu (29/5/2019). Jumlah tersebut melonjak 144,44 persen dari lalu lintas harian normal.

PT Jasa Marga (Persero) Tbk memprediksi volume kendaraan akan terus meningkat pada hari-hari berikutnya, menjadi sebanyak 74.496 kendaraan, atau meningkat 159,7 persen dari volume lalin normal, 28.689 kendaraan.

Demikian pula yang terjadi di ruas-ruas tol lainnya di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Volume kendaraan yang masuk ke Jawa Tengah meningkat sebesar 81.460 atau sebesar 234 persen dari Lalu Lintas Harian Rata-rata (LHR) 24.352 kendaraan.

Sejumlah kendaraan antre memasuki Gerbang Tol Cikampek Utama, Cikampek, Jawa Barat, Kamis (30/5/2019). PT Jasa Marga memprediksi puncak arus mudik 2019 jatuh pada H-5 lebaran atau 31 Mei 2019 mendatang dengan jumlah kendaraan diperkirakan mencapai 90 ribu. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/aww.ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga Sejumlah kendaraan antre memasuki Gerbang Tol Cikampek Utama, Cikampek, Jawa Barat, Kamis (30/5/2019). PT Jasa Marga memprediksi puncak arus mudik 2019 jatuh pada H-5 lebaran atau 31 Mei 2019 mendatang dengan jumlah kendaraan diperkirakan mencapai 90 ribu. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/aww.
PT Jasamarga Semarang Batang (JSB) mencatat, pada H-7 atau pada tangal 29 Mei 2019, peningkatan volume kendaraan sebesar 172 persen atau 31.835 kendaraan dari LHR yakni sebanyak 11.699 kendaraan.

Sementara sehari setelahnya, peningkatan jumlah kendaraan tercatat sebanyak 49.625 kendaraan atau 292 persen dari LHR normal 12.653 kendaraan.

Baca juga: Tarif Sewa Puluhan Juta Rupiah, Rest Area KM 429 A Terisi Penuh

Ada pun Jalan Tol Surabaya-Mojokerto mengalami peningkatan volume kendaraan sebesar 48 persen menjadi 40.500 unit dari Lalu lintas Harian Rata-Rata (LHR) 27.600 kendaraan per hari

Dengan posisi "terbalik" seperti ini, mudik melalui Jalur Pantura justru menjadi pilihan menarik, untuk tidak dikatakan cerdik.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X