Meski Tak Lulus Sekolah, Conrad Hilton Kuasai Bisnis Hotel Dunia - Kompas.com

Meski Tak Lulus Sekolah, Conrad Hilton Kuasai Bisnis Hotel Dunia

Kompas.com - 14/09/2018, 14:03 WIB
Hilton berencana mengoperasikan Double Tree di Jakarta pada Desember 2013.www.easytobook.com Hilton berencana mengoperasikan Double Tree di Jakarta pada Desember 2013.

KOMPAS.com - Conrad Nicholson Hilton merupakan sosok penting yang berada di balik berdirinya jaringan hotel Hilton.

Dia juga  mengenalkan sistem rating dengan skala 1 sampai 5 dalam dunia perhotelan.

Hilton berasal dari wilayah kecil di San Antonio, New Mexico. Lahir pada 1887, Hilton merupakan anak kedua dari tujuh bersaudara.

Pada usia 16 tahun, Hilton berhenti dari sekolah formal dan membantu ayahnya di toko peralaatan serta menyediakan barang ke para peternak di wilayah New Mexico.

Dari pekerjaan ini, dia belajar menawar, mengukur risiko kredit, dan berdagang dengan pelanggan.

Baca juga: Kisah Inspiratif Raja-raja Perhotelan Dunia

Hilton mempercayai bahwa pembeli juga berhak untuk menawar sedangkan penjual harus selalu mendapatkan keuntungan. Prinsip inilah yang selalu ia bawa dalam perjalanan karirnya.

Pada usia 20 tahun, Hilton menghabiskan musim panas dengan mengelola grup musik trio. Salah satu personil merupakan saudara perempuannya bernama Eva. Grup tersebut diberi nama Hilton Trio.

Bersama bandnya, Conrad kemudian melakukan tur dengan meniru metode PT Barnum dalam mempromosikan grup sirkusnya. Namun, band tersebut akhirnya bubar.

Perjalanan Karir

Conrad HiltonAnefo Conrad Hilton
Pada 1904 ayah Hilton, Augustus, menjual tambang batu bara miliknya seharga 110.000 dollar AS.

Penjualan ini membuat ayahnya menjadi salah satu orang kaya di wilayah New Mexico.

Setelah itu, keluarga Hilton memutuskan untuk berlibur ke St. Louis. Mereka menginap di Inside Inn, sebuah hotel yang dikelola oleh Keluarga Statler.

Lalu diketahui lima tahun kemudian hotel ini berpindah kepemilikan ke tangan Hilton dengan harga 111 juta dollar AS.

Namun hal ini tidak bertahan lama. Krisis yang melanda membuat keluarga Hilton harus merelakan sebagian rumah mereka untuk disulap menjadi penginapan.

Conrad Hilton dan saudaranya bertugas mencari tamu dari kalangan wisatawan di stasiun terdekat.

Hilton juga pernah terjun ke dunia politik. Dia sempat terpilih sebagai anggota termuda di House of Representative di negara bagian New Mexico.

Namun hal ini tidak bertahan lama. Hilton lalu memilih untuk mengundurkan diri dan berlatih menjadi public speaker.

Dia lalu mencoba usaha di bidang perbankan, meski usaha ini juga tidak berlangsung lama.

Saat Perang Dunia I pecah, Hilton pun ikut bergabung dengan angkatan darat Amerika Serikat. Hilton yang saat itu berpangkat letnan dua lalu ditugaskan ke San Francisco, Washington, Boston, New York, hingga Paris.

Baca juga: Ini Sepuluh Raja Properti Terkaya Indonesia

Setelah perang usai pada 1918, ayah Hilton memanggilnya untuk pulang dan menginginkan ia untuk meneruskan usaha.

Hingga kemudian sebuah telegram datang. Pesan tersebut mengabarkan ayah Hilton meninggal karena sakit. Hilton kemudian keluar dari militer dan pulang untuk mengurus keluarganya.

Conrad Hilton menghabiskan 18 tahun hidupnya sebagai pedagang, manajer band, politisi, banker, dan tentara.

Pada usia 31 tahun, dia mulai memikirkan ulang hidupnya karena merasa akan menemui kegagalan.

Terjun ke dunia properti

Mobley Hotel, hotel pertama yang dibeli Conrad Hilton. www3.hilton.com Mobley Hotel, hotel pertama yang dibeli Conrad Hilton.
Hilton pergi ke Cisco, Texas atas saran ibunya. Di tempat ini dia berusaha untuk mengakuisisi sebuah bank, namun upaya ini tidak berhasil dilakukan.

Di sana Hilton menginap di sebuah hotel, bernama Mobley Hotel. Dari sini, Hilton mempelajari bisnis perhotelan. Dia mengamati bahwa tingkat keterisian kamar berganti setiap tiga kali dalam sehari.

Suatu saat Mobley Hotel dijual oleh pemiliknya. Hilton pun bergegas mengumpulan uang dari keluarga dan kerabat sejumlah 40.000 dollar AS. Pembelian hotel ini mengawali perjalanan Hilton dalam dunia properti.

Baca juga: Siapa Raja Properti Tanah Air?

Setelah pembelian Mobley, Hilton mulai membeli beberapa hotel di sekitar wilayah Texas.

Pada 1929 ketika Great Depresion melanda, Hilton terus menjalankan bisnisnya. Meski krisis melanda hampir semua bisnis, dia menolak dinyatakan bangkrut.

Hilton memutuskan untuk tetap menjalankan bisnis dan melunasi semua hutang yang dimiliki.

Krisis yang melanda ini bahkan membuat pernikahan pertamanya kandas pada 1934.
Setelah itu, bisnisnya semakin berkembang.

Pada 1945, Hilton melakukan pembelian Palmer House dan Stevens Hotel. Akuisisi ini membuatnya sebagai orang nomor satu di industri perhotelan.

The Waldorf Astoria Hotelhttp://therealdeal.com/ The Waldorf Astoria Hotel
Tahun berikutnya, Hilton Hotels Corporation menjadi perusahaan publik. Perusahaan ini bahkan berhasil menjadi perusahaan perhotelan pertama yang mencatatkan namanya di Bursa Saham New York, pada 1947.

Tak sampai di situ, Hilton bahkan berhasil meraih mimpinya mengakuisisi Waldorf-Astoria, hotel kelas atas di New York. Hal ini membuat namanya semakin meraja.

Kini, Hilton merupakan jaringan bisnis perhotelan yang memiliki beragam properti di 100 negara.



Close Ads X