Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/08/2018, 17:00 WIB

“Baja ringan tidak aman karena lentur dan tipis. Jadi kalau digoyang dia lepas. Bangunan banyak yang roboh karena rata-rata pakai baja ringan,” kata Sumantri.

Wilayah Lombok sebenarnya sama dengan daerah lain, hanya saja kontur tanah di daerah Lombok Tengah sedikit berbeda. Menurut Sumantri, wilayah Lombok Tengah memiliki kontur tanah liat.

Artinya, struktur tanah di Lombok Tengah relatif lebih rawan daripada kabupaten dan kota yang lain.

Khusus untuk wilayah ini, biaya pembangunan rumah aman gempa memang lebih mahal. Bahkan bangunan paling sederhana harus menggunakan konstruksi plat beton, seperti cakar ayam atau foot plat.

“Contoh untuk bangunan tingkat dua lantai, cukup menggunakan fondasi foot plat 1,5 x 1,5, misalnya. Tapi kalau di Lombok Tengah tidak bisa, jadi harus 2,5 x 2,5,” tutur pria yang pernah menjabat sebagai ketua Ikatan Arsitek Indonesia provinsi Nusa Tenggara Barat ini.

Dia berpendapat, ada dua pilihan jika masyarakat ingin membangun rumah aman. Pertama adalah membangun rumah sesuai standar tahan gempa atau rumah dari bahan alami seperti kayu dan bambu.

Membangun rumah tradisional

Sama seperti di daerah lain, rumah tradisional Lombok terbuat dari bambu serta kayu yang menggunakan tumpuan sendi.

Tiang dan balok di rumah adat biasanya memakai ikatan tali atau menggunakan sambungan antar kayu. Artinya, rumah tradisional khususnya di Lombok sebenarnya bisa bergerak mengikuti gempa.

“Jadi kalau gempa masih bisa ngikut, bisa goyang. Dia (rumah tradisional) tidak akan roboh karena mengikuti gempa,” tutur dia.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+