Di Indonesia, Tren Batu Alam Sudah Dimulai Sejak 48 Tahun Lalu

Kompas.com - 02/07/2018, 11:30 WIB
Tambahkan material waterproofing pada adukan untuk memastikan air tidak merembes. Aplikasikan material waterproofing tersebut pada dinding luar yang akan ditempeli batu alam dan plesteran dinding bagian dalam. www.houzz.comTambahkan material waterproofing pada adukan untuk memastikan air tidak merembes. Aplikasikan material waterproofing tersebut pada dinding luar yang akan ditempeli batu alam dan plesteran dinding bagian dalam.

KOMPAS.com - Batu alam telah lama menjadi salah satu elemen dekoratif  untuk rumah, gedung, atau bangunan lainnya.

Selain elemen dekoratif, batu alam berfungsi sebagai material dasar dinding dan lantai. Banyak juga yang menggunakan material ini sebagai penghias taman. 

Penempatan batu alam memberikan kesan alamiah pada hunian. Bentuk, tekstur, dan motifnya mampu membuat suasana ruang berubah sejuk alami.

Baca juga: Percantik Jalur Pedestrian, MRT Jakarta Impor Batu Alam dari China

Dalam pemasangan batu alam bisa menghasilkan beragam pola dan tampilan. Batu alam dapat dipasang dengan pola seperti batu bata dinding, kotak-kotak bujur sangkar, dan susun sirih.

Pemasangan pola batu alam dapat disesuaikan dengan keinginan atau sesuai dengan karakter batu yang dipakai.

Harian Kompas, 11 Juli 1973, mencatat pada dekade 70-an tren batu alam mulai masuk ke dunia arsitektur di Indonesia.

Batu alam mulai dikenal sebagai salah satu penghias di dinding-dinding rumah. Biasanya batu yang dipakai berwarna putih atau kuning. Ada juga yang berkelir hitam dan hijau.

Pada tahun-tahun tersebut, batuan alam banyak diambil dari berbagai daerah seperti Jogja, Cirebon, Bandung, Sukabumi, Pelabuhan Ratu, dan Bogor. Sebagian besar diambil dari Cirebon.

Cara mengambilnya juga masih sederhana, yakni dengan menggunakan linggis.
Batu-batu alam tersebut memiliki beragam corak, mulai dari batu-batu koral laut sampai batu gunung.

Sama seperti saat ini, batu-batu koral laut pada tahun tersebut juga sudah dipakai sebagai elemen penghias rumah dan kolam.

Uniknya masyarakat dapat menemukan dan membeli batu koral laut seukuran kepala bayi. Batu koral besar tersebut dijual per buah dengan harga antara Rp 35 hingga Rp 30.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X