Harga Tanah di Makassar Capai Rp 25 Juta Per Meter Persegi

Kompas.com - 20/06/2016, 15:00 WIB
Hamzah Alex Saifullah CitraGarden Makassar

JAKARTA, KOMPAS.com - Tidak seperti daerah-daerah lainnya yang kerap menimbulkan konflik, pembebasan lahan di Makassar, Sulawesi Selatan, tidak mengalami kesulitan yang berarti.

Namun, pembebasan lahan justru tersandung masalah harga kian melangit pasca banyaknya pemain properti Nasional masuk kawasan ini.

"Pusat kota sudah tidak ada yang murah, Makassar sudah jadi metropolitan, harga tanah luar biasa tinggi. Bisa mencapai Rp 25 juta per meter persegi," ujar Ketua DPD Realestat Indonesia (REI) Sulawesi Selatan, Muhammad Arief Mone kepada Kompas.com, Minggu (19/6/2016).

Meski demikian, di wilayah-wilayah tertentu harga lahannya bervariasi. Penentuan harga ini bergantung pada lokasi, dan akses yang dapat ditempuh.

Semakin dekat dengan pusat kota, harga lahan semakin tinggi. Arief menyebutkan, radius 4 kilometer dari pusat kota harga tanah mencapai Rp 7 juta-Rp 10 juta.

Sementara untuk radius  6-7 kilometer, harga tanah dibanderol Rp 2 jutaan. Untuk harga tersebut, biasanya rumah yang dibangun adalah untuk menengah ke atas.

Pasalnya, untuk membangun rumah menengah ke bawah, sudah tidak feasible  karena harga tanahnya terlalu mahal.

"Pengembang biasanya membangun rumah menengah di atas lahan dengan harga serentang Rp 100.000-Rp 1 juta. Harga ini baru ada di radius 10 kilometeran atau 20 kilometer dari pusat kota," tutur Arief.

Ia menambahkan untuk lokasi perumahan dengan radius 15-20 kilometer, aksesnya masih terhitung cukup baik. Namun, untuk transportasi massal belum tersedia.

Hal ini menjadi masalah jika masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) yang membeli rumah di lokasi tersebut.

Meski harga rumah masih rendah, tapi karena terlalu jauh dari pusat kota, pengeluaran untuk transportasi juga menjadi lebih tinggi.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorHilda B Alexander
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X