Lewat Rumah Khusus, Suku Anak Dalam Kini Bisa Tinggal di Hunian Layak

Kompas.com - 10/07/2021, 17:00 WIB
Rumah khusus (rusus) Suku Anak Dalam di Provinsi Jambi. Dok. BALAI P2P SUMATERA IV/ BAGIAN HUKUM DAN KOMUNIKASI PUBLIK DITJEN PERUMAHAN KEMENTERIAN PUPR.Rumah khusus (rusus) Suku Anak Dalam di Provinsi Jambi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membangun rumah khusus (rusus) tipe 28 bagi Suku Anak Dalam di Provinsi Jambi.

Pembangunan rusus Suku Anak Dalam terletak di dua lokasi yaitu Kabupaten Merangin dan Kabupaten Sarolangun.

Rinciannya, sebanyak 23 unit rusus dibangun di Kabupaten Merangin dan 57 unit di Kabupaten Sarolangun.

Direktur Jenderal (Dirjen) Perumahan Kementerian PUPR Khalawi Abdul Hamid mengatakan, pembangunan rusus merupakan salah satu bagian dari Program Sejuta Rumah (PSR).

"Kami ingin agar seluruh masyarakat Indonesia bisa memiliki dan tinggal di rumah layak huni lewat PSR," jelas Khalawi dalam siaran pers, Sabtu (10/07/2021).

Baca juga: Surya Siap Dukung Pemprov Jambi Tingkatkan Kesejahteraan Suku Anak Dalam

Selain rusus, ada beberapa pembangunan perumahan yang merupakan bagian dari PSR seperti rumah susun (rusun), rumah swadaya, bantuan prasarana, sarana, dan utilitas umum (PSU) rumah subsidi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terdapat tiga prioritas pembangunan rusus yaitu masyarakat terdampak bencana, terdampak program Pemerintah, mereka yang tinggal di daerah perbatasan, serta di pulau terluar, terpencil, dan tertinggal (3T). 

Maka dari itu, pembangunan rusus juga menyentuh masyarakat yang tinggal di daerah pedalaman seperti Suku Anak Dalam.

Kepala Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (P2P) Sumatera IV Indra M Sutan mengatakan, pembangunan rusus bagi Suku Anak Dalam perlu diperhatikan Pemerintah.

“Suku Anak Dalam merupakan salah satu masyarakat yang perlu mendapatkan perhatian khusus dari pemerintah agar kehidupan mereka bisa lebih baik," ujar Indra.

Untuk diketahui, Suku Anak Dalam atau Orang Rimba atau Orang Ulu adalah salah satu suku minoritas yang hidup di Provinsi Jambi.

Suku ini masih dikategorikan "masyarakat terasing" karena kehidupan mereka yang berada di dalam hutan dan berpindah-pindah tempat.

Melalui pembangunan rusus tersebut, kehidupan Suku Anak Dalam yang sering berpindah tempat diharapkan bisa berubah lebih baik, di samping dukungan pendidikan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X