Kompas.com - 18/06/2021, 18:00 WIB
Ilustrasi rumah. Dok. TIM PUBLIKASI DIREKTORAT RUMAH UMUM DAN KOMERSIALIlustrasi rumah.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk atau BTN telah menyalurkan bantuan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) untuk 4,7 juta unit rumah sejak pertama kali diluncurkan.

Direktur Utama BTN Hary Koesmahargyo mengatakan hal ini dalam acara BTN Asset Sales Festival, Jumat (18/06/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sejak Tahun 1976 atau KPR diluncurkan, kurang lebih ada 4,7 juta rumah yang sudah disalurkan," terang Hary.

Setiap tahunnya, BTN bisa menyalurkan KPR subsidi sekitar 150.000-200.000 kepada masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) dan selalu habis.

Hary mengatakan, KPR subsidi yang disalurkan BTN adalah Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP), Subsidi Selisih Bunga (SSB), serta Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT).

Hal ini merupakan upaya BTN untuk memudahkan masyarakat Indonesia yang belum memiliki rumah.

Baca juga: Jamin KPR Subsidi Tepat Sasaran, BTN Urai Syarat dan Proses Seleksi

"Ketika mereka (MBR) memenuhi syarat pertama, maka Pemerintah akan memberikan bantuan apakah suku bunganya menjadi lebih murah atau uang mukanya dibantu," tambah dia.

Di samping itu, rasio mortgage atau properti Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia masih sangat rendah atau berada pada kisaran 3 persen.

Angka ini lebih rendah dibandingkan Filipina sebesar 3,8 persen, Thailand 22,3 persen, Malaysia 38,4 persen, serta Singapura sebesar 44,8 persen.

Selain itu, tingkat backlog perumahan Indonesia masih sangat tinggi yaitu 11,4 juta berdasarkan kepemilikan, 7,6 juta berdasarkan keterhunian, dan 61,7 persen rumah masih belum layak huni.

Ini belum ditambah dengan angka pernikahan baru setiap tahunnya di Indonesia yaitu sebesar 1,8 juta orang dan 77 juta jiwa diprediksi menjadi keluarga menengah baru pada Tahun 2025.

Ini artinya, kata Hary, bisnis properti merupakan prospek usaha yang bagus untuk dikembangkan.

Jadi, BTN dan para investor mendukung pencapaian Pemerintah Indonesia agar masyarakat Indonesia bisa memiliki rumah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.