Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menikmati Kota Medan dari Balik Gedung Tua, Serasa Berada pada Abad 19

Kompas.com - 21/12/2020, 21:45 WIB
Kontributor Medan, Mei Leandha,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

MEDAN, KOMPAS.com - Titik nol Kota Medan bak awal sejarah peradaban ibu kota Provinsi Sumatera Utara.

Semua bisa dikulik dari bangunan-bangunan sejarah yang masih berdiri kokoh menantang perubahan zaman seperti Kantor Pos, Hotel De Boer, Balai Kota dan De Javasche Bank.

Kali ini, Kompas.com ambil satu gedung yang menjadi ikon Kota Medan yaitu Balai Kota.

Letaknya tepat di seberang pintu masuk De Esplanade atau Lapangan Merdeka Medan dan sekarang berubah nama menjadi Merdeka Walk.

Baca juga: Creative Hub, Penataan Lanjutan Kota Lama Semarang

Balai kota dibangun pada masa Hindia Belanda pada 1906 oleh Hulswit dan Fermont, lalu direnovasi pada 1923 oleh arsitek ternama Eduard Cuypers.

Langgam arsitekturalnya khas Eropa dengan pilar tinggi ala Yunani, jendela bergaya Romawi, dan warna putih didominasi.

Di bagian atap berkubah ada menara jam lonceng buatan Van Bergen Firm yang dipasang pada 1913 yang merupakan sumbangan Tjong A Fie, saudagar China yang sukses membangun perkebunan di Tanah Deli.

Dulu, setiap satu jam sekali, lonceng jam berdentang. Menjadi penanda waktu untuk kawasan alun-alun tempo dulu.

Gedung ini awalnya merupakan pusat pemerintahan Kolonial Hindia-Belanda dan diperuntukkan sebagai tempat operasional De Javasche Bank.

Kemudian dibeli Dewan Kota yang dibentuk pada 1909, dengan mayoritas anggotanya orang Eropa untuk menjadi kantor mereka.

Sejak saat itu, kawasan De Esplanade menjadi pusat kegiatan komersial dan tempat tinggal orang-orang "bule" yang bekerja di pemerintahan dan perkebunan.

Pada 1917, Dewan Kota membuka kesempatan untuk pribumi, China, dan India menjadi anggotanya.

Baron Mackay di 1918 terpilih menjadi wali kota pertama Kota Medan, dialah yang menggunakan balai kota untuk pertama kalinya bersama wakilnya Raja Gunung, Muhammad Syaaf dan Tan Boen An.

Era kemerdekaan, setelah dibeli oleh pemerintah Kota Medan, Wali Kota Luat Siregar dan Agus Salim Rangkuty berkantor di sini. Sampai kantor wali kota yang baru selesai dibangun, sekitar 1990-an.

Pasca-pemerintahan Belanda angkat kaki, gedung yang menjadi saksi bisu lima zaman ini sempat dibiarkan tak terawat.

Saat ulang tahun Kota Medan yang ke-400, pemerintah memberikan hak kepada investor untuk mengelolanya.

Sejak 2005 menjadi D'Heritage Balai Kota di bawah manajemen Grand Aston City Hall Medan Hotel and Serviced Residences.

Hotel ini mencakup dua lantai. Lantai dasar punya terowongan yang tembus sampai ke Belawan.  Ruangan di lantai dasar ini digunakan sebagai meeting room, sementara di lantai atas menjadi restoran.

Bangunan tua ini kini dirawat dan dijaga, menjadi cagar budaya. Tidak boleh direnovasi, terkecuali untuk perawatan dan pengecatan.

DHeritage Balai Kota, kafetaria bernuansa Eropa klasik Grand Cityhall, Senin (21/12/2020)KOMPAS.COM/MEI LEANDHA ROSYANTI DHeritage Balai Kota, kafetaria bernuansa Eropa klasik Grand Cityhall, Senin (21/12/2020)
Gedung Balai Kota tersambung langsung dengan lobi Grand City Hall. Hotel bintang lima ini juga terintegrasi dengan kondotel, letaknya di tepi Sungai Deli dan bersebelahan dengan gedung kantor wali kota Medan

"Cityhall diambil dari balai kota ini, lebih heritage. Ini ruangan dulu punya Pemerintahan Kota Medan yang dijadikan kantor wali kota. Usianya udah 120 tahun," kata Director of Sales and Marketing Grand Cityhall Lisa Ngadio kepada Kompas.com, Senin (21/12/2020).

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Karawang: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Karawang: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Segera Rampung, Ini Progres Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Jambi

Segera Rampung, Ini Progres Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Jambi

Berita
Artotel Resmi Beroperasi di Gelora Senayan, Ada Alih Manajemen

Artotel Resmi Beroperasi di Gelora Senayan, Ada Alih Manajemen

Hotel
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Tasikmalaya: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Tasikmalaya: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Tiga Seksi Tol Betung-Tempino-Jambi Mulai Dibangun Mei 2024

Tiga Seksi Tol Betung-Tempino-Jambi Mulai Dibangun Mei 2024

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Sukabumi: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Sukabumi: Pilihan Ekonomis

Perumahan
[POPULER PROPERTI] Pilihan Rumah di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bekasi

[POPULER PROPERTI] Pilihan Rumah di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bekasi

Berita
5 Cara Bikin Dapur di Rumah Beraroma Lebih Sedap

5 Cara Bikin Dapur di Rumah Beraroma Lebih Sedap

Tips
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bandung Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bandung Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Sayap Konstruksi Astra Raup Lonjakan Pendapatan, Infrastruktur Terbesar

Sayap Konstruksi Astra Raup Lonjakan Pendapatan, Infrastruktur Terbesar

Berita
Pemkab Cianjur Hijaukan Jalur Sesar Cugenang

Pemkab Cianjur Hijaukan Jalur Sesar Cugenang

Berita
Mafia Tanah Rugikan Negara, Begini Janji AHY untuk Memberantasnya

Mafia Tanah Rugikan Negara, Begini Janji AHY untuk Memberantasnya

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Majalengka: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Majalengka: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Usai Pandemi, Tren Belanja 'Offline' Meningkat Dua Kali Lipat

Usai Pandemi, Tren Belanja "Offline" Meningkat Dua Kali Lipat

Ritel
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kuningan: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kuningan: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com