Kompas.com - 20/09/2020, 20:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembangunan Jalan Pintas (Shortcut) ruas Mengwitani-Singaraja, Bali, sepanjang 12,12 kilometer, terus berlanjut.

Ruas jalan ini menghubungkan wilayah Bali bagian Selatan dan Utara serta diharapkan dapat mengurangi kelokan dan kemiringan.

Dengan demikian, strukturnya lebih landai dan mempersingkat waktu tempuh yang sebelumnya sepanjang 13,46 kilometer.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan, pengembangan jalan ini sangat dibutuhkan karena kondisinya sempit dan berkelok-kelok.

Pembiayaannya berasal dari APBN sebesar Rp 968,26 miliar.

Baca juga: Tol Trans-Jawa Tersambung hingga Bali Melalui Angkutan Laut

"Dari 10 lokasi, lima titik diprioritaskan karena ada 15 kelokan dengan shortcut jadi hanya 5  kelokan," ujar Basuki dalam keterangan tertulis, Minggu (20/9/2020).

Selain itu, terdapat tanjangan dengan kemiringan 10-15 derajat yang akan dibuat lebih landai menjadi enam derajat.

Lokasi untuk titik 1 sampai 4 berada di wilayah Kabupaten Tabanan yang tujuannya untuk mengurai kemacetan, sedangkan titik 5 sampai 10 dibangun di Kabupaten Buleleng.

Sebanyak 4 lokasi yakni shortcut 3, 4, 5, dan 6 telah selesai dan mulai operasi pada Desember 2019.

Pembiayaan proyek jalan pintas Mengwitani-Singaraja berasal dari APBN sebesar Rp 968,26 miliar.
Kementerian PUPR Pembiayaan proyek jalan pintas Mengwitani-Singaraja berasal dari APBN sebesar Rp 968,26 miliar.
Dengan dibangunnya shortcut pada titik 3 dan 4, menjadikan ruas panjang jalan 1,57 kilometer dengan keladaian 6 persen dan 3 tikungan dari sebelumnya 11 tikungan dengan kelandaian 7 persen .

Pembangunan shortcut 4 dilengkapi dua jembatan masing-masing sepanjang 198 meter dan 287 meter. S

Selanjutnya untuk pembangunan shortcut 5 dan 6 dari panjang jalan 1,9 kilometer dengan kelandaian 12 persen dan 15 tikungan menjadi 6 persen kelandaian dengan 6 tikungan.

Saat ini Kementerian PUPR melalui Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) VIII, Ditjen Bina Marga tengah menyiapkan pembangunan untuk shortcut 7 dan 8 yang dimulai dengan lelang dini pada Oktober 2020 dan pengerjaan fisiknya pada 2021.

Untuk sisanya pada 4 titik yakni 1, 2, 9, dan 10 akan dibangun secara bertahap setelah tahun 2021.

Seluruh ruas jalan pintas akan dibangun dengan lebar jalan 7 meter dan bahu jalan dua meter serta dilengkapi lampu penerangan jalan.

Jika kelak tuntas, jalan lama tetap difungsikan dan akan dilakukan manajemen lalu lintas menjadi satu arah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.