Setelah PSBB, Permintaan Rumah Subsidi Meningkat

Kompas.com - 29/07/2020, 20:01 WIB
Ilustrasi KPR. iStockIlustrasi KPR.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk ( BTN) Pahala N Mansury menyatakan optimismenya terkait industri perumahan selama pandemi.

Meski permintaan rumah secara umum mengalami penurunan sekitar 20-30 persen, namun permintaan rumah subsidi, justru cukup tinggi.

"Kami melihat bahwa sebetulnya yang namanya sektor perumahan selain merupakan kebutuhan dasar, sehingga tentunya perkonomian dibuka, maka permintaan akan perumahan akan meningkat," kata Pahala saat seminar daring, Rabu (29/7/2020).

Baca juga: BTN Permudah Syarat Aplikan Melalui KPR Work From Home

Hal ini terlihat sejak dilonggarkannya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pada Bulan Juni 2020.

Berdasarkan data BTN, pada Bulan Mei, jumlah aplikasi Kredit Pemilikan Rumah (KPR) untuk rumah subsidi yang masuk ke BTN mencapai 7.430.

Jumlah ini mengalami peningkatan hingga 75 persen pada Bulan Juni hingga mencapai 12.981.

Pahala menuturkan, dari total jumlah aplikasi yang masuk ke BTN, pihaknya hanya dapat memberikan persetujuan sebanyak 6.100 pada Bulan Mei dan 8.700 pada bulan selanjutnya.

"Sayangnya yang bisa diakadkan hanya sebesar 5.871," ucap dia.

Baca juga: Ini Syarat Pengajuan Keringanan KPR bagi Debitur Terdampak Corona

Pahala berharap, permintaan hunian bakal kembali pulih pada Bulan Juli dan Agustus.

"Mudah-mudahan pada Bulan Agustus kondisi sudah pulih baik untuk KPR subsidi atau KPR non-subsidi," tutur dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X