Kebutuhan Irigasi Lumbung Pangan Baru Rp 1,9 Triliun

Kompas.com - 15/06/2020, 11:54 WIB
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meninjau kawasan Eks-Pengembangan Lahan Gambut (PLG) di Provinsi Kalimantan Tengah. Dok. Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPRMenteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meninjau kawasan Eks-Pengembangan Lahan Gambut (PLG) di Provinsi Kalimantan Tengah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meninjau lahan potensial kawasan aluvial di lahan Eks-Pengembangan Lahan Gambut (PLG) di Provinsi Kalimantan Tengah, Minggu (14/6/2020).

Eks-PLG tersebut merupakan bagian dari rencana lokasi program pengembangan food estate sebagai daerah yang diharapkan menjadi lumbung pangan baru di luar Pulau Jawa dan menjadi salah satu Program Strategis Nasional (PSN) 2020 - 2024.

Basuki mengungkapkan, Kalimantan Tengah merupakan kawasan food estate yang tepat karena dinilai lengkap.

"Menurut saya, Kalimantan Tengah merupakan pilihan yang tepat, karena sudah ada jaringan irigasi, petani, hingga sistem pendukung produksi pertanian yang baik," kata Basuki seperti dikutip Kompas.com dari laman Kementerian PUPR, Senin (15/6/2020).

Baca juga: Food Estate 165.000 Hektar Eks Lahan Gambut Siap Berproduksi Tahun 2022

Pada hari pertama kunjungannya, Sabtu (13/6/2020), Basuki berkunjung ke Daerah Irigasi (DI) Rawa Dadahup, DI Rawa Palingkau, dan DI Rawa Anjir Serapat di Kabupaten Kapuas.

Sejumlah infrastruktur yang ditinjau adalah kesiapan konektivitas jalan dan jaringan irigasi.

Khusus untuk peningkatan irigasi, diperkiraan kebutuhan anggaran sebesar Rp 1,9 triliun untuk tahun 2021 dan 2022.

Rehabilitasi ini dikerjakan secara bertahap mulai dari tahun 2020 hingga 2022 dengan rincian 2020 seluas 1.210 hektar senilai Rp 73 miliar.

Kemudian, pada tahun 2021 seluas 33.335 hektar senilai Rp 484,3 miliar, dan tahun 2022 seluas 22.655 dengan anggaran sebesar Rp 497,2 miliar.

Kegiatan rehabilitasi irigasi pada Tahun Anggaran 2020 meliputi 4 kegiatan fisik yakni rehabilitasi seluas 1.210 hektar dengan anggaran Rp 26 miliar dan 2 kegiatan perencanaan seluas 164.595 hektar dengan anggaran Rp 47 miliar.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X