Perkantoran Bangkok "Over Supply", Harga Diprediksi Turun

Kompas.com - 09/06/2020, 22:30 WIB
Kota Bangkok SHUTTERSTOCK/SOUTHTOWNBOY STUDIOKota Bangkok

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 telah memperburuk pasar properti di Thailand, khususnya perkantoran Bangkok.

Kepala Eksekutif Savills Thailand Robert Collins mengatakan volume pasokan di kawasan Central Business District (CBD) diperkirakan mencapai 150 persen di atas jumlah saat ini.

Dampaknya, tingkat kekosongan diperkirakan akan menjadi lebih tinggi. Hal ini kemungkinan juga akan menyebabkan penurunan harga sewa.

"Kami memperkirakan pasar perkantoran akan di bawah tekanan besar, terlepas dari pandemi Covid-19," ucap Collins seperti dikutip Kompas.com dari Bangkok Post, Selasa (9/6/2020).

Collins menambahkan, selama lima hingga 10 tahun terakhir, harga sewa di beberapa gedung perkantoran di area CBD telah tumbuh sekitar 100 persen.

Namun tren itu disebut akan berbalik karena kondisi ekonomi.

Baca juga: Perkara Pencakar Langit, Bangkok Mengungguli Jakarta

Meski begitu, gerakan bekerja dari rumah atau work from home (WFH) tidak akan berdampak signifikan pada pasar perkantoran Bangkok.

Menurutnya perusahaan besar masih memerlukan kantor dan alamat fisik untuk keperluan pajak.

Sementara dari sektor perumahan, Collins mengatakan, pengembang berjuang untuk menjual pasokan kondominium yang ada, meski saat ini pembeli dari luar negeri berkurang.

Baca juga: Pasca Covid-19, Pasar Properti Hongkong Kembali Memanas

Akan tetapi, Collins berpendapat, salah satu sektor yang berhasil melalui krisis ini adalah ritel yang berbasis makanan, terutama perusahaan yang memiliki sistem pengiriman yang baik.

"Ritel telah menjadi sektor yang cukup baik dibandingkan dengan perumahan dan dapat bertahan lebih baik dari pada perkantoran selama beberapa tahun ke depan," ucap dia,



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X