Kompas.com - 04/05/2020, 16:42 WIB
Ilustrasi hotel EugeneonlineIlustrasi hotel

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Corona membuat salah satu sektor properti yakni perhotelan mengalami krisis.

Tingkat hunian terus merosot ke angka sekitar 20 persen hingga 40 persen dalam beberapa bulan terakhir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akibatnya, sejumlah pengelola hotel berbondong-bondong menutup operasionalnya untuk sementara waktu.

Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) mencatat, sebanyak 1.700 hotel di seluruh Indonesia memilih opsi penutupan sementara sebagai strategi menghadapi Covid-19.

Baca juga: Bisnis Hotel di Bali, Pilihannya Cuma Dua: Tutup atau Banting Harga

Sementara di sisi lain, dari penelusuran Kompas.com, pebisnis hotel lainnya memilih opsi melego aset-aset hotel mereka melalui portal jual beli properti dan media sosial.

Seperti yang terpampang di situs Lamudi Indonesia berikut ini:

Hotel dijualLamudi Indonesia Hotel dijual

Pada laman tersebut, terdapat iklan hotel bintang tiga dijual segera. Lokasinya berada di Jl Mampang Prapatan Raya.

Hotel ini terdiri dari 70 kamar tidur, dan dijual seharga Rp 85 miliar.

Tak hanya itu, ada pula hotel bintang lima yang dikelola jaringan hotel beken di koridor Simatupang dengan tawaran harga Rp 950 miliar.

Selain hotel berbintang, hotel non-bintang dengan kelas ekonomi alias budget hotel pun ikut ditawarkan mulai dari Rp 18 miliar hingga ratusan miliar dengan lokasi beragam.

Seburuk itukah kondisi bisnis perhotelan, hingga banyak iklan hotel dijual memenuhi laman jual beli dan media sosial?

Menanggapi hal tersebut, Ketua Umum PHRI Hariyadi Sukamdani mengatakan, pihaknya saat ini sedang mengecek kebenaran kabar hotel dijual tersebut.

Baca juga: Sejak Wabah Covid-19, Okupansi Hotel di Indonesia Cuma 40 Persen

"Terus terang, saya mencoba mengonfirmasikan ke beberapa anggota tapi tidak confirmed. Saya lagi minta ini dicek yang benar dan ditanyakan kepada orang yang menjual itu (hotel). Kami sedang mencari tahu kebenarannya," ucap Hariyadi menjawab Kompas.com, Senin (4/5/2020).

Namun demikian, Haryadi mengaku, PHRI menemukan data bahwa sebagian besar hotel yang diiklankan di sejumlah laman jual beli dan media sosial, berlokasi di Provinsi Bali.

Ketika ia mengonfirmasi kebenaran tersebut, PHRI Bali membantahnya dan tidak memiliki data hotel yang dijual tersebut sebagaimana tertera di laman jual beli properti.

Kendati demikian, Haryadi tak menutup kemungkinan ada pebisnis hotel yang menjual aset propertinya di tengah pandemi virus Corona.

Dia menambahkan, jika pebisnis perhotelan menjual aset propertinya di bawah Rp 100 miliar kemungkinan bisa terjadi.

"Tapi, ini tetap harus diverifikasi, betul atau tidak (kebenaran penjualan hotel)," cetus Haryadi.

Oleh karena itu, dia mengimbau agar pebisnis yang tidak merasa memasarkan propertinya di situs jual beli properti harus mencari tahu siapa yang mengiklankan.

Langkah kemudian yang harus dilakukan para pengusaha itu adalah mengklarifikasi kabar tersebut di media, untuk menghindari keresahan-keresahan yang timbul.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.