Kompas.com - 09/04/2020, 13:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Rumah susun (rusun) atau apartemen saat ini menjadi alternatif pemenuhan kebutuhan hunian dasar di kota besar.

Namun kini masyarakat perlu meningkatkan kewaspadaan ketika memutuskan untuk membeli unit rusun atau apartemen.

Praktisi Rumah Susun Maharani mengatakan, masyarakat yang ingin membeli satuan rumah susun (sarusun) sebaiknya memeriksa sertifikat hak atas tanah bersama.

Selain itu, periksa pula izin lokasinya, sertifikat layak fungsi, termasuk izin mendirikan bangunan (IMB).

Tak hanya itu, masyarakat juga perlu memeriksa sertifikat hak milik (SHM) serta periksa Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD ART) PPPSRS jika sudah terbentuk

Baca juga: Jangan Salah, Kenali Jenis-jenis Rusun

"Periksa pertelaannya untuk mengetahui tanah bersama, benda bersama dan bagian bersamanya, cek SHM Sarusunnya, luas unitnya berapa, Nilai Perbandingan Proporsional (NPP)-nya berapa," ujar Maharani dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (8/4/2020).

Selain tips, wanita yang kini menjabat sebagai Widyaiswara Utama Kementerian PUPR tersebut menjelaskan aspek perizinan dan kepemilikan pada rusun, yang meliputi:

  • Pembuatan proposal pembangunan rumah susun dan dokumen pendukungnya, serta rencana gambar dan uraian pertelaan
  • Penerbitan Izin Lokasi atau/Izin Prinsip
  • Penerbitan Sertipikat Hak Atas Tanah
  • Penerbitan Izin Mendirikan Bangunan (IMB)
  • Penerbitan Pembangunan Fisik
  • Penyerahan fasilitas umum dan fasilitas sosial ke Pemda (jika ada)
  • Penerbitan Sertifikat Layak Fungsi (SLF)
  • Pembuatan dan Pengesahan Akta Pemisahan serta gambar dan uraian pertelaan
  • Pendaftaran Akta Pemisahan serta Gambar dan Uraian Pertelaan ke Kantor Pertanahan
  • Penerbitan SHM Sarusun atas nama pengembang
  • Pembuatan Akta Jual Beli PPAT
  • Peralihan SHM Sarusun kepada pembeli.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.