Jakarta Banjir, Kementerian ATR/BPN Bakal Audit Tata Ruang

Kompas.com - 26/02/2020, 10:51 WIB
Banjir di Jalan Yos Sudarso, Jakarta Utara di depan Mall of Indonesia, Minggu (23/2/2020). Instagram TMC Polda Metro JayaBanjir di Jalan Yos Sudarso, Jakarta Utara di depan Mall of Indonesia, Minggu (23/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) akan melakukan audit tata ruang di kawasan hulu dan hilir Jadebotabek.

Hal ini menyusul sejumlah titik di Jakarta, termasuk Istana Kepresidenan, dan Bekasi, terendam banjir akibat curah hujan dengan intensitas tinggi pada Senin (24/2/2020) malam hingga Selasa (25/2/2020) pagi.

Direktur Jenderal Pengendalian Pemanfaatan Ruang dan Penguasaan Tanah (Dirjen PPRPT) Budi Situmorang audit tata ruang dilakukan karena banjir makin meluas.

"Ini karena kepadatan pembangunan Jakarta dan kurang taatnya tata ruang dari hulu ke hilir," kata Budi di Jakarta, Selasa (25/2/2020).

Baca juga: Daftar Tol yang Masih Tergenang Banjir

Oleh karena itu, tahun ini Kementerian ATR/BPN berkejaran dengan waktu untuk mengaudit semua dari hulu sampai ke hilir.

Di hulu akan dilakukan reboisasi atau penanaman kembali bekerja sama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Menurut Budi, kawasan hulu seperti Puncak Bogor sudah sangat rusak, pembangunan tak terkendali. Padahal, Kementerian ATR/BPN hanya merekomendasikan 20 persen kawasan yang bisa dibangun.

"Kalau lebih akan kita bongkar," tegasnya.

Budi menuturkan akibat kepadatan bangunan tersebut banyak resapan air jadi tertutup hingga membuat beberapa ruas titik di wilayah tertentu tergenang banjir karena terus diguyur hujan deras.

Selain itu, kerja sama juga dilakukan dengan Ditjen Sumber Daya Air Kementerian PUPR. 

Sementara untuk pemulihan di hilir Jakarta, Budi akan mengidentifikasi lokasi, termasuk adamembongkar bangunan  yang tidak memiliki hak.

"Kami bisa membongkar itu, sesuai Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana," tuntas Budi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.