Dana Internal Masih Jadi Andalan Pengembang Bangun Rumah

Kompas.com - 13/02/2020, 20:41 WIB
Rusun Nelayan Dompu Dok. Kementerian PUPRRusun Nelayan Dompu

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia melalui Survei Harga Properti Residensial kuartal IV-20119 melaporkan pengembang masih mengandalkan modal dari dana internal sebagai sumber utama pembiayaan proyek perumahan.

Besarannya mencapai 58,80 persen, sementera sumber pembiayaan lain yang digunakan adalah pinjaman perbankan serta pembayaran dari konsumen, dengan komposisi masing-masing mencapai 26,59 persen dan 10,67 persen.

Baca juga: Harga Rumah Kuartal I Tahun Ini Naik Tipis

Sementara berdasarkan komposisi dana internal, porsi terbesar berasal dari laba ditahan sebesar 55,54 persen dan modal disetor sebesar 37,24 persen.

"Dana internal menjadi sumber utama pembiayaan pengembang, sementara konsumen mengandalkan sumber dana pembelian dari KPR," tulis BI dalam laporannya.

BI juga mencatat, sumber pembiayaan pembelian rumah oleh konsumen masih difasilitasi oleh KPR. Menurut survei tersebut, sebanyak 71,88 persen konsumen masih memanfaatkan fasilitas ini.

Kemudian sebanyak 20,23 persen konsumen membeli hunian dengan tunai bertahap dan 7,89 persen lainnya dengan cara tunai.

Selain itu, survei ini juga melaporkan adanya perlambatan pertumbuhan KPR dan Kredit Pemilikan Apartemen (KPA) dari 2,06 persen pada kuartal sebelumnya menjadi 1,01 persen pada periode ini.

Adapun secara tahunan pertumbuhan penyaluran KPR dan KPA melambat dari 8,13 persen menjadi 7,99 persen.

Sementara penyaluran Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) pada periode ini lebih rendah yakni sebesar Rp 1,315 triliun dibandingkan kuartal triwulan sebelumnya yang mencapai Rp 1,456 triliun.

"Penyaluran FLPP secara kumulatif sampai dengan triwulan IV-2019 mencapai Rp 7,123 triliun atau 100 persen dari target FLPP 2019 sebesar Rp 7,1 triliun," tulis BI.

 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X