Cantiknya Rumah Minimalis dari Kayu Warisan Lokal Ciamis

Kompas.com - 02/11/2019, 13:00 WIB
Albizzia House, renovasi rumah minimalis dengan memanfaatkan kayu warisan kekayaan lokal Ciamis 

www.arsitag.comAlbizzia House, renovasi rumah minimalis dengan memanfaatkan kayu warisan kekayaan lokal Ciamis

KOMPAS.com -  Kayu merupakan bahan bangunan alami yang memiliki peran penting dalam sejarah perkembangan arsitektur.

Ragam jenis kayu memiliki karakteristik masing-masing yang unik. Yakni dari segi kekuatan, tekstur, warna, ukuran, hingga motif serat kayu, telah terbukti dapat menghadirkan keindahan karya-karya arsitektur yang keren dan tak lekang oleh waktu.

Albizzia House, sebuah rumah di Bandung, Jawa Barat, karya Aaksen Responsible Aarchitecture mengandalkan elemen kayu ke dalam karya arsitektur minimalis.

Mulai dari proses perancangan, pemilihan bahan, hingga konstruksi, bahkan sejarah yang melatarbelakangi terbangunnya rumah ini, memiliki detail bermakna yang menarik dan patut diacungi jempol.

Apa yang membuat rumah minimalis ini memancarkan kesan auto-keren? Mari temukan jawabannya.

1. Proses Mumifikasi Kayu Teknologi Lokal Turun-Temurun

Kayu Albizia molucanna, batang utamanya bisa setinggi 20 meter www.garden.org Kayu Albizia molucanna, batang utamanya bisa setinggi 20 meter
Pembangunan rumah Albizzia berawal dari renovasi rumah nenek di Babakan Sari, Bandung. Saat pembongkaran, ternyata kayu struktur rangka atap masih dalam kondisi sangat baik.

Kayu albizia tersebut diawetkan di pedesaan Ciamis sebelum dikirim ke Bandung.

Sebenarnya kayu albizia atau albasia atau umumnya disebut kayu sengon, hanya termasuk kualitas IV-V. Yakni jenis kayu yang lunak dan mudah rusak jika terkena air.

Tidak seperti kayu jati dan kayu keras lain yang membutuhkan puluhan tahun untuk tumbuh, albasia hanya butuh waktu 5-6 tahun. Kayu ini ringan dan harganya ekonomis.

Namun, kemampuan teknologi turun-temurun yang dimiliki para petani lokal di Ciamis, membuat kayu ini menjadi kuat.

Setelah musim panen, kayu-kayu dikubur di bawah persawahan hingga terjadi pemadatan dan baru dikeluarkan saat musim panen berikutnya.

Proses mumifikasi dari unsur hara lumpur sawah yang merendam dan mengisi pori-pori kayu selama berbulan-bulan, meningkatkan kualitas kayu hingga mampu bertahan 30-45 tahun.

Proses ini tidak hanya membuat kayu menjadi lebih kokoh, tetapi bermakna penyatuan unsur, kayu, air, dan tanah, yang saling memperkuat menjadi satu kesatuan konsep, “terkubur menjadi struktur”.

2. Rumah Minimalis Hasil Renovasi yang Sarat Makna

Kayu albasia struktur lama yang menjadi ?maskot? dalam rumah baruwww.arsitag.com Kayu albasia struktur lama yang menjadi ?maskot? dalam rumah baru
Ukuran batang utamanya bisa mencapai panjang 20 meter. Ditambah keunikan makna di balik proses pembuatannya, membuat kayu ini sangat pantas dijadikan “maskot” dalam desain.

Keberadaannya sendiri, otomatis menghasilkan rumah minimalis yang tampil auto-keren dan penuh cerita.

Renovasi difokuskan pada konservasi dan ekspansi struktur dan ruang, terutama eksistensi kuda-kuda kayu.

Perluasan bangunan dilakukan bertahap secara runut, dari bangunan lama ke struktur bangunan baru.

Rangka atap memanfaatkan kayu-kayu lama dengan perpaduan posisi struktur lama dan baru.

Menonjolkan kayu sebagai elemen utama di antara langit-langit sebagai unsur non-struktural.

Termasuk di ruang baca, kayu menjadi elemen interior menawan yang memperlihatkan harta karun kekayaan lokal.

3. Konsistensi Desain Menghasilkan Karya Arsitektur yang Berkarakter

Perpaduan kayu sintetis, beton, dan besi menunjukkan konsistensi pemanfaatan bahan
www.arsitag.com Perpaduan kayu sintetis, beton, dan besi menunjukkan konsistensi pemanfaatan bahan
Elemen kayu tersebar mendominasi keseluruhan desain. Tidak sekadar menunjukkan konsistensi konsep desain dalam pemanfaatan material, namun juga menciptakan rumah yang berkarakter.

Setiap ruangannya memancarkan kealamian unsur kayu yang diekspos dengan apik sebagai struktur atap.

Menyiasati terik panas matahari barat pada fasad, kisi-kisi dari deretan bilah tiang kayu sintentis disatukan dengan struktur besi.

Memilki fungsi di antaranya membatasi pandangan langsung dari arah luar, memberi privasi yang nyaman, akses pencahayaan alami yang teduh, dan sebagai partisi apik antara eksterior dan interior.

Kayu sintetis bergradasi cerah menjadi jalan keluar yang cukup ekonomis untuk menciptakan nuansa tropis bergaya modern minimalis.

Menjadi material utama pada eksterior ruang yang terpapar cuaca secara langsung, khususnya pada fasad, dinding luar, serta dek taman kering di tengah rumah.

4. Fasad Keren dari Perpaduan Elemen Kayu Sintentis, Beton, dan Besi

Fasad keren dari perpaduan elemen kayu sintentis, beton, dan besi www.arsitag.com Fasad keren dari perpaduan elemen kayu sintentis, beton, dan besi
Dari luar, tampilan menawan rumah minimalis yang berdiri di lahan seluas 150 meter persegi ini tercipta dari perpaduan elemen kayu sintetis, beton, dan besi.

Deretan tiang kayu setinggi dua lantai menjadi tabir di separuh tampilan bangunan. Berpadu harmonis dengan dinding tembok beton dan besi pada kanopi dan pagar.

Warna coklat kayu semburat menyerupai tirai, sehingga tidak terkesan berat. Apalagi saat disandingkan dengan warna putih yang ringan.

5. Interior Rumah Minimalis yang Sederhana Namun Keren

Interior rumah minimalis dengan konsep terbuka yang sederhana namun keren www.arsitag.com Interior rumah minimalis dengan konsep terbuka yang sederhana namun keren
Konsep ruang terbuka yang kerap kali diterapkan dalam interior rumah minimalis, juga diterapkan dalam Albizzia House.

Keberadaan atrium menyatukan lantai dasar dan lantai atas. Membuat hunian seluas 191 meter persegi ini terasa lega.

Perpaduan warna coklat alami kayu dengan cat serba putih, menciptakan interior yang terlihat indah dan bersahaja dalam kesederhanaannya.

Menampilkan secara sempurna unsur garis yang menjadi ciri khas gaya minimalis. Yakni lewat ketegasan bentuk geometris pada tangga, pintu, jendela, bidang dinding, dan langit-langit.

6. Void Untuk Pencahayaan di Koridor Tangga

Void untuk pencahayaan alami di koridor tangga rumah minimaliswww.arsitag.com Void untuk pencahayaan alami di koridor tangga rumah minimalis
Sejumlah lampu void dipasang di atas koridor tangga untuk memberikan pencahayaan yang nyaman, sekaligus memantulkan keindahan warna dan tekstur urat-urat kayu.

7. Inner Courtyard Menambah Nuansa Alami di Rumah Minimalis

Inner courtyard menambah nuansa alami di rumah minimaliswww.arsitag.com Inner courtyard menambah nuansa alami di rumah minimalis
Keberadaan sebuah pohon menampilkan keindahan asrinya alam yang hijau dengan sederhana namun menawan dan penuh arti.

Berhasil mengisi kekosongan serta menyatukan unsur kayu dan beton. Dek dan kisi-kisi dari kayu sintetis berpadu dengan pohon di taman minimalis untuk menciptakan keseimbangan alam.

Sambil tetap memperhatikan kemudahan perawatan dan ketahanan material terhadap perubahan cuaca.

Renovasi sarat makna, sinkronasi rumah minimalis dengan alamwww.arsitag.com Renovasi sarat makna, sinkronasi rumah minimalis dengan alam
Merenovasi rumah tidak berarti melululantakkan bangunan lama secara keseluruhan dan mengganti seluruh material lama dengan yang baru atau yang modern.

Cerdiklah dalam memanfaatkan bagian rumah serta material bangunan yang masih berkualitas baik dan bisa bertahan lama.

Material itu tidak hanya bernilai ekonomis dalam memangkas biaya renovasi, tetapi lebih dalam lagi memiliki nilai historis dan memori yang tak ternilai.

Menjadi warisan turun-temurun, hasil kepiawaian teknologi sederhana yang mengingatkan sinkronisasi manusia dengan alam.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X