Kilas Balik Jembatan Kalikuto, Sebelum dan Sesudah Dibangun

Kompas.com - 24/05/2019, 09:36 WIB
Jembatan Kali Kuto, Batang, Jawa Tengah, Kamis (23/5/2019). KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOJembatan Kali Kuto, Batang, Jawa Tengah, Kamis (23/5/2019).

SEMARANG, KOMPAS.com -  Jembatan Kalikuto. Siapa tak tahu jembatan plengkung merah ini? Bagi Anda yang kerap melintasi Tol Trans-Jawa dari arah Batang menuju Semarang, tentu tak asing dengan jembatan ini.

Jembatan Kalikuto merupakan elemen penting dari Jalan Tol Batang-Semarang, Jawa Tengah, yang menghubungkan dua kabupaten yakni Batang, dan Kendal.

Saking pentingnya jembatan ini, sampai membuat Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengusulkan untuk dirancang secara khusus, memenuhi unsur kekokohan, fungsi, dan juga estetika.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan Jembatan Kalikuto akan menjadi tengara (land mark) dari Jalan Tol Batang-Semarang.

"Kami rancang bagus. Tak hanya kokoh secara struktur, melainkan juga estetik, artistik, indah dilihat," kata Basuki saat meninjau pekerjaan fisik Proyek Tol Pemalang-Batang-Semarang-Salatiga dan Kartosuro, tahun lalu, tepatnya Sabtu (14/4/2018).

Baca juga: Merapah Trans Jawa 4.0 Mudik Asyik Mudik Inspiratif Dimulai

Setelah jembatan ini rampung dibangun, jumlah kendaraan yang melintasi Jalan Tol Batang-Semarang, menurut Direktur Utama PT Jasamarga Semarang Batang Arie Irianto terus meningkat.

"Sekitar 24.000 hingga 26.000 unit per hari," ungkap Arie kepada Tim Merapah Trans Jawa 4.0 Kompas.com, Jumat (24/5/2019).

Ada beberapa fakta menarik tentang Jembatan Kalikuto:

  • Jembatan dengan material baja ini dirakit di tiga tempat berbeda yakni di Serang, Tangerang, dan Pasuruan.
  • Bobot jembatan 2.400 ton. Panjang bagian utama Jembatan Kalikuto yaitu 100 meter. Sedangkan dua jembatan di sampingnya masing-masing 30 meter.
  • Jadi totalnya 160 meter. Saat ini konstruksinya sudah mencapai 83 persen. Sebagian materialnya dibuat di Perancis, tetapi perakitnya adalah orang Indonesia.
  • Pemasangan setiap bagiannya dilakukan secara bertahap mulai dari segmen 1 dan seterusnya hingga 12 segmen.
  • Ini merupakan jembatan pertama di Indonesia, bahkan mungkin di dunia, yang strukturnya dirakit di lokasi pemasangan.
  • Sebelumnya ada jembatan yang dibangun dengan teknik yang hampir sama di Papua. Namun, hanya Jembatan Kalikuto yang perakitannya dilakukan di lapangan dengan berbagai kerumitan.
  • Maka dari itu, perhitungannya tidak boleh meleset, dengan kata lain zero tolerance.
  • Terdiri dari 6 jalur, tiga jalur arah kiri dan tiga jalur arah kanan. Pinggir jembatan akan diberi tali penyangga dari kawat besar. Pekerjaan Jembatan Kalikuto akan berakhir H-2 Lebaran.

Dalam ekspedisi mudik Tim Merapah Trans Jawa 4.0 kali ini, Kompas.com menyajikan sejumlah gambar menarik terkait jembatan ini pada periode sebelum dan sesudah dibangun.

Berikut gambaran Jembatan Kalikuto:

Sebelum rampung dibangun:

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X