Kompas.com - 10/01/2019, 12:00 WIB
Bunga Tabebuya bermekaran di kawasan Marmoyo (depan Kebun Binatang Surabaya) hingga Jl Diponegoro, Senin (26/11/2018). Tabebuya adalah jenis tanaman yang berasal dari Brasil dengan karakteristiknya sama seperti pohon sakura saat berbunga. Memasuki musim hujan di bulan November bunga bermekaran hingga berasa seperti Jepang dengan bunga sakuranya. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQBunga Tabebuya bermekaran di kawasan Marmoyo (depan Kebun Binatang Surabaya) hingga Jl Diponegoro, Senin (26/11/2018). Tabebuya adalah jenis tanaman yang berasal dari Brasil dengan karakteristiknya sama seperti pohon sakura saat berbunga. Memasuki musim hujan di bulan November bunga bermekaran hingga berasa seperti Jepang dengan bunga sakuranya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengembangan kota cerdas tak hanya memberikan peluang pada terbukanya pintu investasi yang lebih besar terhadap suatu kota.

Di sisi lain ada tantangan yang harus dihadapi pemerintah daerah untuk mewujudkan tatanan kota yang dinilai lebih memudahkan aktivitas publik tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kota Manado dan Kota Padang Panjang adalah dua contoh kota skala sedang dan kecil dari segi jumlah penduduk berdasarkan UU Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.

Keduanya berhasil menyabet gelar kota terbaik pada Indeks Kota Cerdas Indonesia (IKCI) 2018 yang dikeluarkan Litbang Kompas, pada kategori kota sedang dan kecil.

Wali Kota Padang Panjang Fadly Amran mengaku, mengembangkan kotanya sebagai kota cerdas sebenarnya tidak terlalu sulit.

Baca juga: Lagi, Surabaya Juara Kota Cerdas versi Kompas

Sebab, dari sisi anggaran yang dibutuhkan tidak terlalu besar karena luas kotanya yang relatif kecil yaitu hanya 23 kilometer persegi.

"Tentu ini peluang bagi kota kecil, kenapa? Karena kalau kita bicara merenovasi trotoar, misalnya, untuk program layak disabilitas, saya hitung paling hanya perlu beberapa kilometer saja yang perlu diperbaiki. Termasuk smart bus untuk mengangkut para rekan disabilitas kita," kata Fadly saat diskusi di Ruang Maoke Gedung Unit II Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/1/2019).

Pulau Manado Tua terlihat dari daratan Kota Manado. Pulau ini menjadi salah satu ikon Manado.Kompas.com/Ronny Adolof Buol Pulau Manado Tua terlihat dari daratan Kota Manado. Pulau ini menjadi salah satu ikon Manado.
Persoalan timbul, kata dia, bila aparat pemerintah tidak siap dengan perubahan yang ada.

Pengembangan kota cerdas umumnya diikuti dengan penerapan sistem teknologi informasi yang bertujuan untuk semakin memudahkan pelayanan pemerintah kepada masyarakat.

Karena itu, aparat pemerintah dituntut untuk lebih inovatif dalam menjalankan tugasnya. Di samping itu, pemerintah juga terus mendorong peningkatan kualitas pendidikan di sekolah agar kelak siap untuk mengikuti perkembangan teknologi.

Baca juga: Kisah Manado Sabet Penghargaan Layanan Siaga 112 Internasional

Halaman:
Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.