Kompas.com - 21/05/2018, 08:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Jakarta tak pernah berhenti membangun. Termasuk di dalamnya fasilitas penginapan. 

Hal ini karena permintaan tetap stabil di atas 75 persen, meskipun ibu kota Indonesia ini kerap diterpa isu politik yang berpotensi mengganggu keamanan dan kenyamanan.

Baca juga: Pasca-teror Bom, PHRI Sebut Hunian Hotel Tetap Stabil

Tingginya permintaan ini berdampak pada pengembangan hotel yang juga mengalami peningkatan. 

Bahkan, menurut hasil riset STR Global mengenai Hotel Supply Development, Jakarta menempati posisi ketiga terbesar di Asia Pasifik untuk pengembangan hotel.

Kota yang dipimpin oleh duet Anies Baswedan dan Sandiaga Uno ini tengah membangun 6.823 kamar. Jumlah ini sama dengan 12,1 persen dari total kamar esksisting.

Sementara di posisi nomor wahid ditempati Tokyo dengan jumlah 15.877 atau 13,6 persen dari total kamar eksisting.

Nomor dua Shanghai dengan 8.826 kamar atau 3,6 persen dari total kamar eksisting. 

"Menyusul Jakarta adalah Chengdu dan Guangzhou, masing-masing 6.376 kamar, dan 6.028 kamar," tulis STR Global dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Minggu (20/5/2018).

Persentase pembangunan hotel di kedua kota China itu sekitar 9,0 persen untuk Chengdu, dan 5,7 persen untuk Guangzhou.

Secara umum, STR Global mencatat pipa pengembangan hotel Asia Pasifik sebanyak 343.315 kamar dari 1.534 hotel atau 27,1 persen dari hotel yang telah beroperasi.

Sementara hotel yang masih dalam perencanaan akhir sejumlah 61.991 kamar, dan hotel dalam tahap perencanaan 1.236 kamar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.