Karena Meikarta, Peluncuran Proyek Kompetitor Ditunda

Kompas.com - 09/09/2017, 22:30 WIB
Ilustrasi apartemen ThinkstockIlustrasi apartemen
|
EditorHilda B Alexander

Belum tiarap

Lepas dari kontroversinya, harus diakui kehadiran Meikarta secara tidak langsung telah menunjukkan bahwa bisnis properti di Indonesia masih ada, alias belum benar-benar tiarap.

Terbukti, penjualan Meikarta hingga Agustus 2017, telah menembus angka 99.300 unit. Tingkat penjualan ini sangat fantastis di tengah-tengah perlambatan ekonomi.

Kendati pun penjualan ini, diakui Direktur Informasi Publik Meikarta Danang Kemayan Jati hanya sebatas Nomor Urut Pemesanan (NUP), dan belum dihitung sebagai transaksi.

Baca: Penjualan Meikarta Tembus 99.300 Unit 

"Ini angin segar buat bisnis properti kita. Semua jadi terstimulasi untuk bangkit dan membangun," kata Wahyu.

Hal senada juga dikatakan Direktur PT Ciputra Development Tbk Artadinata Djangkar. Menurut dia, cara habis-habisan Lippo Cikarang menjual Meikarta, mengundang respons pasar yang sangat besar.

"Di tengah kondisi pasar properti yang belum kuat, peluncuran Meikarta ini memberi sinyal adanya market confidence dari pihak pengembang dan direspons positif oleh pasar," ucap Arta.

 

 

 

 

 

 

 

 

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X